Saturday, December 8, 2012

die

die.
gue die.
pada tau kan arti kata di atas. die.

yap, besok yang beneran besok yang tinggal menghitung jam lagi adalah UAS. tapi gua ga dapet feelnya sama sekali, males total buat belajar,

gua pikir gua pinter?

hahaha *ketawa sarkastis*

engga lah, gua ga pinter. tidak sepintar dulu dan tidak secerdas dulu. ketika gua ikut tes bilingual di smp dan ditawarin masuk RSBI tanpa tes yang akhirnya gua tolak karena gua takut ga mampu. akhirnya kursi gua ditawarin ke miya.

itu dulu, sekarang?

lu tau berapa nilai fisika miya? 80 keatas
lu tau berapa nilai fisika gua? 60 kebawah

see? this is what people called paradoks. lawannya. kebalikannya.
selalu ada titik puncak buat semuanya,
dan of course selalu ada titik balik dari semua yang memiliki titik puncak

dulu gue bisa latihan pramuka, dimarah-marahin dijemur dari pulang sekolah sampe jam 7 malem. malemnya gue masih latian sandi-sandi absurd tapi nilai akademis gue konstan bro.

sekarang kenapa gua gabisa?

sekarang gua lagi megang acara, proposalnya belum naik. gua menggila, pusing, stressed out. mau die aja. nilai gua ancur-ancuran. buat meraih pas-pasan aja butuh merangkak, merayap, jungkir balik, mencoba untuk terbang. tapi nyampenya cuma dikit. bisa lu bayangin adegan lightning mc queen di the cars yang pertama yang menang gara-gara menjulurkan lidahnya. itu gue sekarang, cuma bedanya gua ga menang, gua hanya mencoba untuk mencapai garis akhir walaupun ga jadi yang pertama. itu usaha mati-matian. gue sempet mikir kalo gue disleksia gara-gara suka baca koran dari belakang. kalaupun bukan tetep aja gue bodoh. kalo diajarin ga ngerti-ngerti.

kata mas-mas primagama gua emang punya gaya belajar yang lelet, lama masuknya. lamaaaaaaaaaaa banget. sedih kan? gua selalu ketinggalan. temen-temen gua udah nyampe eropa, gua baru nyampe depan rumah. padahal dulu gak gitu ah. apa yang berubah? jadi apa yang harus diubah? this is what i call complicated. you know something was wrong but you didn't know what made it wrong.

gua kagum sama orang-orang yang pinter tapi ga keliatan belajarnya. kok bisa gitu ya? ajaib. amazing. jadi inget kata-kata mama,
"kalo kagum doang kapan bisanya?"
jadi inget pas belajar buat ulangan fisika sama kimia, terus gua gabisa dua-duanya terus gua nangis. terus mama liat. mama ga bilang apa-apa. tapi gue langsung dipeluk. 
plis, ngerasa bersalah banget sama perempuan yang satu ini. dia udah ngerelain apa aja buat gue, masa gue belajar fisika sama kimia demi dia aja gabia? oke, sekarang gua nangis beneran.  
gimana yah? sumpah ga enak banget. bayaran sekolah gua gabisa dibilang murah tapi pelajaran fisika sama kimia aja gua gabisa. anak macam apasih gua? katanya pengen bikin mama seneng, tapi nyatanya malah bikin susah.

ah semangat ah
mama. pengen peluk mama. sayang mama. 

tuh kan random :'|

No comments:

Post a Comment