Sunday, March 3, 2013

kalo udah gede

tadi baru pulang dari mengunjungi adik adik sepupu gue yang unyu parah
kembali berkutat dengan minta disuapin, dimandiin, digendong, dipangku
udah kayak jongos lah tapi seneng kok

polos banget
main sama anak kecil membuat lu sadar tentang apa apa yang gabisa dilakukan sama orang dewasa
contohnya:

gue: ade kalo udah gede mau jadi apa?
falisha (5th): kalo aku mau jadi bu guru
raisa ( 4th): emm, aku juga mau jadi bu guru
falisha : GABOLEH SAMA! *mulai ngajak berantem*
raisa: terus aku jadi apa dong?
gue: jadi pak guru?
mama: jadi supir becak? supaya bisa naik sepeda terus
raisa: aku gabisa naik sepeda *polos banget sumpah*
mama: jadi pilot? pilot becak? pilot bajaj?
raisa: *menggeleng senyum senyum*
gue: jadi tukang balon?
raisa: *diem sebentar* iya kak, aku mau jadi tukang balon
gue: tuh kan ....
raisa: tapi aku maunya balon lope lope, warnanya pink, ungu, oren. terus bisa dibentuk bentuk kayak  yang kemaren di tukang pizza
mama: bisa terbang ga balonnya?
raisa: tapi balonnya gamau dijual *ini ga nyambung*
mama: terus dapet uangnya darimana?
raisa: dari atm
gue dan mama: -_______-

gue emang lebih banyak diam dan mendengarkan percakapan di atas. cuma ngebayangin kalo dengan umur segini dan gua masih bercita cita jadi tukang balon itu gimana? masuk fakultas ilmu kebalonan, emang ada? enak banget jadi anak kecil. ga perlu mikirin konsekuensi. mereka masih bisa bercita cita jadi orang aneh. tukang balon lah, supir becak lah, semua yang membuat mereka senang. mind setnya cuma pengen membuat orang lain senang. polos dan tulus.

sekarang, entahlah? terlalu egois mungkin? terlalu meminta banyak? yang jelas main bareng mereka membuat gue sadar akan satu hal. gue harus bersyukur dengan apa yang ada. mencoba menikmati setiap detik hidup. sakitnya, senengnya, hecticnya, stresnya, obsessednya, depressednya, semuanya. mentertawakan diri sendiri karena hal itu yang seharusnya mudah untuk dilakukan. mencoba rileks dengan setiap masalah yang ada. memaafkan, seperti anak kecil yang selesai bertengkar dengan temannya, psikologi kotak pasir, ya gue menyebutnya begitu. maafkan, maka semua akan selesai. maafkan orang lain, maafkan diri sendiri. karena memaafkan diri sendirilah yang paling sulit.

kalo udah gede mungkin gue pengen jadi anak kecil lagi.
karena yang seharusnya dihitung itu life in years bukan years in life. 


falisha - 5 thn 


raisa -4 thn

 

No comments:

Post a Comment