Saturday, July 27, 2013

new perspective

waktu hari apa gitu, panitia takbir mendatangkan tere liye ke sekolah gue. dan wow. dia sangat jauh dari bayangan gue. awal awal baca bukunya gue kira dia cewek. pas buka halaman terakhir ternyata ada kayak darwis.blablabla yang bikin gue sadar kalo ternyata dia cowok. terus gue kira dia semacam bapak bapak berpostur kayak semacam andrea hirata tapi ternyata malah atletis banget, sebenernya ga atletis sih cuma kurus gitu kayak anak pecinta alam. kayak jokowi sih sebenernya.

dateng dateng ngasih materi pake celana jeans, kaos, sama kupluk. beneran pake kupluk looh. ternyata pembawaannya santai banget, kalo lu liat sekilas mungkin keliatan kayak bukan penulis tapi aktivis aktivis yang sering naik gunung. wait, aktivis? naik gunung? pokoknya gitu deh. ga kebayang kalo dia itu tere-liye yang gue cari cari di gugel selama ini *halah*

yang bikin terkesan adalah pehamannya dan sudut pandangnya tentang hidup yang ternyata di mata beliau cuma "sesederhana itu". yang di mata gue sehari hari ruwet banget ternyata cuma sesederhana itu. yang mikirnya lu ga pernah bisa berguna jadi semua orang spesial, semua orang berpengaruh, semua orang saling mempengaruhi. dari cara dia bercerita kalo si pohon kelapa yang ga pernah kemana-mana ternyata yang paling memberikan manfaat. ya, dia spesial karena dia sederhana. keren.

gue suka semua bukunya. ya kalo gue punya kakak kayak semacam tere liye -ini salah banget, punya kakak aja engga- bakalan gue suruh cerita setiap malam sebelum tidur. kalo gitu pasti gue punya pemahaman baru setiap hari dan gue bakal bangga banget sama dia. hohoho

yang jelas, dia bikin gue mikir, kalo gue suka nulis, gue suka fotografi, it doesn't mean i have to be someone who has a job on it. dia yang bikin gue percaya, kalaupun gue gabisa kuliah di komunikasi atau HI, gue tetep bisa nulis, tetep bisa megang kamera, tetep ngejar momen momen yang ada, tetep bisa keliling dunia, tetep bisa ke swedia buat liat aurora borealis. dan tere liye seorang akuntan yang suka nulis. hehe

yaa, it means i'm an open minded now. gue berusaha terbuka dengan segala pilihan. gue mencoba suka dengan apa yang gue benci. fisika, kimia, mate, bakat ga berguna kalo lu gamau menggunakannya kan? coba bahagiain orang tua, nyoba lirik teknik. hah, teknik. please welcome, teknik.

ini juga garagara mahasiswa UI yang waktu itu dateng ke smansa. pake bilang kalo teknik industri sedikit fisika, ga ada kimia, sedikit biologi. bodohnya gue percaya. sebenernya gue gatau harus percaya atau engga. tapi gue malah percaya. menelan semua pernyataannya bulat bulat. membulatkan tekad. gatau yang diomongin sebenernya bener atau engga.

so, FTI UI. hope i can reach you. it seems unreachable but what you'll never know is future. ya, makasih buat bu dokter yang satu itu. yang mengingatkan kalo gue selalu punya tempat buat berdoa. makasih buat teh zahra yang bilang kalo yang Allah paling gamau lakukan adalah mengingkari janjiNya, makasih buat bang;tere yang udah nulis buku bukunya yang memberikan pemahaman baru yang ternyata hidup cuma sesederhana itu, dan pemahaman pemahaman lainnya. makasih buat semuanya lah.

terakhir mau cerita, kalo gue pernah nonton cerita tentang seorang maling. lu bayangin kerjaan dia nyopet. hina banget kan. tapi dia bisa ngasih satu quotes yang ga akan pernah gue lupa.

"arah mata angin ga cuma ada delapan. mungkin kita taunya cuma delapan tapi Allah punya arah yang tak terbatas. kita cuma gatau pertolonganNya datang dari arah yang mana"
 
segitu dia maling. gue saranin dia jadi mario teguh aja.

biar ga sampis, gue kasih quotes quotes bang tere yaa hehe
tiba tiba ada jokowi -__-
 



Allah itu adil


haha. dalam. haha.

tere liye

No comments:

Post a Comment