Friday, July 5, 2013

sekolah dasar

well, hey

gue baru pulang kemah dari sukamantri dan kulit muka gue langsung mengelupas. yak, mengelupas. gatau kenapa.  rasanya gatal dan perih, seperih hatiku (?)

sebenernya ini lebay loh. beneran deh. biasanya gue dijemur udah kayak ikan asin digaremin terus diujan ujanin udah kayak apaan tau tapi kulit gue tetap bertahan karena ia setebal dan sekuat badak. ga ada acara ngelupas ngelupas merah merah fragile kayak gini.

mungkin gue sudah berubah. mungkin kulit gue sudah lelah. dia pengen pensiun dari zaman jahiliyah seperti itu. dia capek, ga pernah dimanjain. ya gue emang ga pernah pergi cuma buat facial dan semacam itu. paling keren juga cuma maskeran. itu juga harus dikejar kejar pake sapu sama mama karena ga kuat ngeliat anak ceweknya mukanya terlalu lama gelap seperti ini. sekarang kulit gue kalo dikasih make up yang mereknya cina cina langsung bentol bentol. merah, perih ga karuan. kalo dipanasin sedikit langsung gatel, ngelupas, heboh deh. lebay banget.

walaupun udah dimanjain begitu sekarang kulit gue tetap hitam. entah sampai kapan. entah kapan masa kegelapan itu akan hilang. yang jelas gue dan agni sudah berjanji kalo kuliah nanti gue akan jadi cantik. entah cantik dalam gelap atau cantik dalam terang. taunya nanti gue ikut pecinta alam. yah gagal deh. zaman jahiliyah lagi deh. haha

banyak yang liat foto gue pas bayi bterus bilang,

tan, ini beneran lu? seriusan? kok putih? kok lucu? kok ga kayak sekarang?

ini gue, waktu kecil. kayak anak kecil
ini gue, waktu kecil. kayak anak cina

ya, gue memang sudah betransformasi. berevolusi. bermutasi. gue kena radiasi nuklir tingkat akut. ga lah. gue putih dan gemuk dan sipit seperti anak cina sampai akhirnya gue masuk tk. gue berubah jadi hitam dan kurus dan sipit kayak anak jawa cina gagal. terus masa masa sd gue masih normal. ga ada yang namanya zaman jahiliyah. gue berteman dengan siapa saja. dikepang dua. dikuncir dua. rambut gue dimacem macemin. dikuncir delapan kayak ubur ubur. yaah normalnya anak sd laah

oh iya, waktu sd gue pernah sesak nafas gitu kan. nah disitu gue gatau kalo gue memiliki satu penyakit gembel yang dinamakan asma. ya, gue megap megap kayak ikan di darat, rasanya kayak nyawa lu mau diambil terus dibalikin lagi. galau. terus karena keadaan gue yang tidak membaik maka orang tua gue memutuskan untuk membawa gue ke dokter yang juga tetangga gue. dan dokter itu bilang apa? GUE KENA FLU BURUNG! yang gue rasain cuma panik. iyalah, gue udah ngitungin amal perbuatan gue, masuk surga atau engga, sama hafalin kalimat syahadat buat sakaratul mau nanti. orang tua gue juga panik tapi mereka ga mau nyerah dengan memanggil ambulance dan membawa gue ke rumah sakit. mereka malah membawa gue ke dokter langganan gue yang udah mau tutup tapi dengan baik hatinya masih mau nolongin gue yang megap megap. akhirnya gue cuma divonis ASMA. BUKAN FLU BURUNG. sampe sekarang tetangga gue itu masih buka praktek dan ibu gue masih ijid dan ga percaya sama izin praktek tetangga gue itu. biar kebayang, ini ilustrasinya;

mama: dok, anak saya kenapa?
gue: *ngiiiiik, huffffff   ngiiiiiik, huffffffff* *megap megap*
dokter1:kayaknya anak ibu kena flu burung 
gue: *nangis sambil megap megap* *makin gabisa napas* 
mama: terus gimana dok?
dokter1: dibawa ke rumah sakit aja bu, langsung aja. kritis soalnya 
gue: *ngitungin amal perbuatan* *ngafalin kalimat syahadat* 
mama: oke, makasih dok 

karena ga percaya, gue dibawa ke dokter yang lain 

dokter2: tania susah ya nafasnya? sakitnya di dada atau di leher?
gue: hhhseeehhhmuanyhaaa hiks hiks ngiiiiik hufffff 
mama: beneran flu burung dok?
dokter2: tania punya riwayat asma?
mama: engga. tapi sepupunya ada 
dokter2: *setelah pemeriksaan* oooh, ini cuma asma biasa. pake oksigen dulu ya sayang *dokternya cewek* 
gue: *tenang seketika* *ngucapin alhamdulillah sebanyak banyaknya*

ya itu cerita gue. nyata beneran. makanya sekarang gue agak ga percaya sama dokter soalnya pernah salah diagnosis gitu. gue juga ga berniat jadi dokter karena takut salah diagnosis kayak tetangga gue itu. yang jelas dengan kejadian salah vonis kayak diatas dan dengan kenyataan bahwa gue pernah ngalamin susah banget napas gue mencoba buat ngehargain hidup lebih dari biasanya. bersyukur kalo udah dikasih bernapas dengan mudah soalnya gue udah ngerasain betapa susahnya nafas doang. bersyukur kalo gue sehat, ya seenggaknya gue ga kena kanker atau flu burung yang hidupnya bisa dibilang bakal dihitung.sekarang gue udah ga pernah asma lagi sih setahun ke belakang. terus gue jadi tau, asma tuh kenapa, dipicu apa aja, obatnya gimana, treatmentnya harus kayak apa. lebay sih. tapi seenggaknya gue bisa jadi dokter buat diri sendiri haha.

jadi melankolis gini. random lagi kan gue -_- seenggaknya gue sudah berhasil menceritakan zaman zaman sd yang kelam. karena udah kepanjangan, masa masa jahiliyah mungkin akan gue ceritakan di post selanjutnya. maaf kalo menggurui dan lebay. ciao!

  


No comments:

Post a Comment