Monday, January 20, 2014

warning

pertama tama mau warning dulu 
karena isi post kali ini bakal random banget dan ga berhubungan satu sama lain 

oke. 
jadi mau cerita kalo tadi udah liat hasil pemetaan dan langsung tew moment 
iya sih bisa dibilang aman tapi ga aman juga . kenapa sih kalo memutuskan sesuatu itu susahnya minta ampun?  padahal tinggal bilang pengen yang ini dan yang itu kan selesai. ya semua tergantung sama konsekuensinya juga sih. rasanya pengen cepet cepet kuliah tapi gamau melewati proses transisinya. kenapa sih susah? kenapa sih berat? kenapa sih selalu ada pertanyaan emang ini yang bener bener gue pengen? kenapa selalu ada pertanyaan apakah bener passion gue emang disitu? kenapa selalu ada pertanyaan apa gue bisa bertahan disitu? makin lama makin meragukan diri sendiri dan pilihan diri sendiri. kenapa sih? kenapa? sebenernya yang ditunjukkin sama Dia yang mana? kenapa rasanya sulit untuk cuma baca apa yang ditunjukkan. 

oke, ini masuk cerita yang lain lagi ya 

abis dari kantin tercegat sama dua orang yang sudah lama tidak datang dalam kehidupan *halah*. ya intinya mereka udah kuliah dan ya gitu cerita cerita. dikasih wejangan. tan, habis UN kan pasti lu pengennya nyantai nyantai kan? mumpung nganggur mending belajar buat SBMPTN. duh, iya iya, aku mengerti semua kata kata itu. MASALAHNYA KALIAN MASUK KULIAH LEWAT UNDANGAN KAAAN? IYA KAAAN? terus salah satu bicara lagi, jangan terlalu ngarep undangan tan. itu mah bonus. lu harus siapin buat tes tulis juga. DUH, IYA IYAA. SAYA TAU. *emosi jiwa*. pokoknya gitu deh, hari ini dinasehati habis habisan. tapi ya lumayan sih, jadi tambah aware sama konsep lu harus belajar dan persiapin kejadian terburuk sekalipun rata rata PDSS lu 89 dan diterima undangan di FK*I. makasih buat wejangannya hari ini. 

next 

habis baca artikel dan ditampar habis habisan. tentang batasan, hijab, dll. ya, mungkin buat orang lain biasa aja sih, tapi buat gue gimana ya, krusial juga sih. sedeket apapun lu dengan lawan jenis yang bukan muhrim, sekalipun mereka sudah lu anggap sebagai saudara sendiri ya tetep bukan muhrim. entah itu cuma sekedar tos atau gimana ya tetep aja. dosa. huft. ternyata masih jauh. harus bisa jaga batasan ya. waktunya nanti, masih lama. perbaiki aja diri sendiri dulu. hahaha, ditampar abis abisan. mungkin ini caraNya buat ngingetin gue ya. yang masih sering gosip dan melakukan hal hal ga penting. yang masih sering menunda untuk datang (yang bahkan cuma buat minta aja gue jarang datang). yang masih jarang bersyukur atas yang diberikan. yang masih jarang ikhlas sama keputusan yang diberikan. ya, ternyata masih jauh dari kata layak. masih perlu diberi kesempatan bergunung gunung dan ditampar berjuta juta kali. sebenernya ini semua gara gara tere liye, yang dalam bukunya menampar gue berkali kali. 


next 

belakangan ini sering hujan pagi pagi. bikin mager. males mandi. tambah males sekolah. ciomas macet parah. jalan depan bukit asri udah kayak jalur offroad. tapi jadiada alibi sih kalo nyampe sekolah jam 8 atau set 8. tinggal bilang ciomas macet terus boleh masuk deh. dasar emang manusia, memanfaatkan kesempatan dalam kesempitan. 

next 

buat kalian semua yang sedang ditunda kemenangannya dan sedang mengejar dan berusaha untuk menang, semangat semangat semangaaaat! buat gue pribadi sih menang adalah ketika gue bisa ngalahin diri gue sendiri, bisa ngalahin ego gue sendiri. as simple as that. semoga usaha kita ga sia sia, sekalipun belom dapet hasil yang kita pengen itu berarti cuma ditunda, atau diganti dengan yang lebih layak buat kita. intinya terus memantaskan diri. katanya sih gitu. katanya kalo ikhlas semuanya akan jauh lebih ringan dan lebih berkah kok, semangat semangat! 

maaf ya, ga berbobot. 


makasih :) 

No comments:

Post a Comment