Saturday, March 15, 2014

wildest dream

hai, 
hari ini libur loh, seneng banget. hahaha 

karena lagi ga sholat malah bangun jam 7. mama sedang sibuk menyapu. nyalain hp terus ada sms dari febi, bangunin buat belajar. kayaknya itu sms jam 5, cuma berhubung ga pernah nyalain hp kalo lagi tidur jadinya ga kebaca. kayaknya juga pada nelpon tadi. gr banget deh. tapi masalah ga bisa tidur kalo nyalain hp ini bikin gue susah buat bangun malem. alarm ga ada, yang nelponin cisi buat bangun juga ga ada. kalaupun ada, hpnya juga mati. jadi yaudahlah, bergantung kepada kebulatan tekad gue untuk bangun malem terus tahajud terus belajar. 

abis ngecek hp langsung goleran depan tv. kayak putri duyung. ah nikmatnya pagi pagi di rumah. terus bantuin mama ngepel biar ga sampis sampis banget. terus sarapan pake indomie sama energen. sementara gue merasa hidup jaman sd lagi dimana yang lu pikirin cuma kapan mau main. hahaha 

abis itu kembali goleran depan tv. ngerjain detik detik fisika yang ngisinya juga masih sampis. masih belom bisa ngerjain soal sistem. bete. terus ganti ganti channel karena biasanya weekend malah pada sampis acaranya. terus nyangkut di national geographic karena ada acara "Live from Space". gue gatau itu ulangan atau bukan, tapi yang jelas itu reporter emang lagi wawancara langsung sama astronot yang lagi di ISS. 

karena ga ada subtitle nya jadilah gue penerjemah dadakan. itu keren banget sumpah kalian semua harus nonton. kayak keliling dunia cuma dalam hitungan jam. pas lagi ngomong lagi di jepang, lima menit kemudian lagi di rusia. terus gue dan ibu gue cuma kayak "waaaaw, widiiiih, waaaaaah, bagus bangeeet, masa bisa ngapung ngapung gitu?, waaaaaah". ya itu gue sih, kalo ibu gue ngomongnya udah subhanallah, walhamdulillah, allahu akbar. yah, refleks gue harus segera diubah kalo liat yang kece kece.  

terus mama bilang, "kamu jadi astronot aja. keren."
gue jawab, "keren sih ma, cuma bosen ngapung ngapung di kapsul kecil. setahun pula."

intinya gue gamau jadi astronot.
terus ada Koiichi si astronot jepang. emesh banget kalo ngomong padahal udah 50 tahun. terbang terbang gitu pas wawancara. ga sopan. keren banget. ga sopan. 

Koiichiiii! :3
Mas Koiichi selalu melaporkan apa yang dia lihat dari jendela ISS. awalnya gue biasanya aja soalnya cuma permukaan bumi yang biru putih gitu. tapi pas dia bilang "Northern Lights" gue langsung loncat terus teriak teriak kalap, "MAAA! ITU BAGUS BANGET MAAA! MAA, SINI LIAT ITU BAGUS BANGET LANGITNYA WARNA WARNII! WAAAAAH, KOK BISA GITU SIH? WAAAAAH" 

pas di TV sih lebih jelas dari ini

terus mulai ngebahas ngebahas makanan astronot yang dikirim dari bumi. sama foto astronot dulu pas masih 6 tahun. ternyata dari dulu udah pengen jadi astronot. sekali lagi, bukti dari the power of tekad. dimana ada kemauan disitu ada jalan. pokoknya keren banget deh kalian semua harus nonton. gue sampe melewatkan 3 tambahan penting di tempat les gara gara keasyikan nonton acara ini. hahahaha~~~

abis itu ditinggal sendiri di rumah karena semua orang mau ke undangan. karena mager jadinya ditinggal di rumah. ganti lagi acara TV nya jadi "Generation Astronaut" kalo ga salah. gue beler banget nontonnya. gatau kenapa. padahal bukan film cisi. dan ga cisi sama sekali. bukan film malah. tapi malah nangis kejer sampe beler nontonnya. 

jadi acaranya sebenernya sih tentang seleksi astronot gitu. gimana ribuan orang dari kalo ga salah 60 negara di dunia berjuang buat mimpinya masing masing untuk pergi ke luar angkasa. dan yang paling ga biasa menurut gue adalah, mereka semua istimewa. kebanyakan dari mereka pernah ditolak sebelumnya. yang paling gue inget adalah yang dari Australia, gue lupa namanya siapa. dia pake kacamata. dia udah seleksi pilot, semuanya baik sampe akhirnya dia ga diterima jadi pilot gara gara kacamatanya. dan bisa dilihat sekarang, dia bahkan bisa terbang jauh lebih tinggi dari pilot manapun. ke luar angkasa. 
  
yang berhasil 

seleksinya gitu deh. ya, ada tes fisik sama psikologis. ada team work juga. terus mereka diajarin tentang Gaya G. gaya G itu kalo ga salah yang bikin astronot terbang terbang gitu. iya ga sih? pas teamwork keren banget. mereka disuruh bikin roket. roket roketan sih. ada yang berhasil ada juga yang engga. tapi pada akhirnya semuanya happy. ga kayak America's Next Top Model yang banyak bumbu dramanya. gue seneng ngeliat orang orang dari semua negara nyatu. keren paraaah! 

pas pengumuman, sedih. ada beberapa kandidat dari satu negara dan yang kepilih cuma satu. yang bikin gue nangis kejer banget adalah bagian dimana kandidat dari afrika selatan nangis pas diwawancara soalnya dia gatau harus ngomong apa sama anaknya di afrika nanti karena dia gagal jadi astronot. tapi sebelum wawancara dia malah meluk temennya yang kepilih dan support banget sama temennya itu. beberapa yang berhasil tapi lebih banyak yang gagal. 

dan yang paling bikin gue nangis adalah, gue belum berusaha untuk mimpi gue. mimpi gue ya ada di depan mata, tapi ga gue kejar. dia cuma mengambang, mengapung, makin lama makin tinggi dan gue kayak yaudahlah terserah. nyampe kesana alhamdulillah, ga nyampe juga gapapa. because it seems too imposibble. terlalu jauh. karena sudah jauh jadi malas mengejar. pernah kayak gitu? 

terus gue nangis juga pas si pilot gagal dari australia malah berhasil lolos jadi astronot (atau kerja di NASA gue juga ga begitu paham). beberapa mimpi punya batasan, dia gagal. tapi dia bisa mencapai lebih dari mimpi yang sebelumnya. gue nangis lagi. iya sebenernya gue cengeng. cengeng banget kalo ga ada orang lain. hahaha 

pokoknya apa ya, jadi menyadari kalau sebenarnya ada wildest dream yang pengen gue capai,

gue pengen jadi jurnalis di National Geographic.

kenapa?

karena dengan itu gue bisa bertemu orang orang hebat dan tahu sebenarnya dunia seperti apa. 

gue gamau jadi astronot tapi gue bisa mewawancarai astronot. gue gamau jadi presiden tapi gue bisa ngobrol bareng presiden. gue bisa mencoba hal hal gila dan sebagainya. 

doain ya. 

gue insya allah selalu mendoakan kalian kok. tak bicara bukan berarti tak mendoakan kan? tak kenal bukan berarti tak mendoakan kan? 

what is your wildest dream? 

here is mine.


jurnalis Nat Geo harus lebih dari sekedar pintar kan? 

bermimpi itu ga salah kan?



selamat berjuang! 


No comments:

Post a Comment