Wednesday, April 16, 2014

UN (Ujian Nekat)

ini bukan last. part 2. plis lagi ga pengen cisi ya. mau menguapkan kekesalan dan penyesalan dulu. hehe 

yaaaay 

UN terlewati yaaaay 

cuma dilewati ya, bukan dijalani. yaudah gapapa. 

hari ini selamat ulang tahun dulu buat keponakannya haris semoga jadi jagoan dan ga freak dan random tingkat infiniti kayak omnya. buat prilli dan dinda yang ulang tahun pas un semoga sukses selalu dunia akhirat. aamiin 

mau cerita perjalanan UN aja gimana? ya, ceritain yaa 

H-1 UN

di rumah, hari minggu. guling guling gulingan sendiri di rumah gatau kenapa. gabisa tidur terus spamming di Ular Terbang. spam gabisa tidur. spam takut UN. spam lagi belajar B.Indo. bikinin hikayat buat semua orang. semua line dan sms cheesy menyemangati UN gue bales dengan hikayat syahdan dan hatta. minum kopi. tetep gabisa tidur (ya iyalah namanya juga kopi). guling guling lagi. gabisa tidur terus spamming lagi. minum obat. tetep gabisa tidur. guling guling lagi. pokoknya kalo gabisa tidur pasti guling gulingan. selama UN hobi yang paling sering gue lakukan adalah guling guling gatau kenapa. hahaha. berdoa lah buat besok. 

UN Day-1 

hari pertama, indo dan bio. bangun tidur ngucapin selamat ulang tahun ke dinda terus kembali sakit perut. pipis bolak balik 5 kali kamar mandi terus yaudah. berangkat sekolah dianter pake motor. masih disemangati dan masih semangat tingkat infiniti. masih deg degan berarti masih peduli dan belum masa bodoh. 

bahasa indonesia. oh jadi LJKnya dirobek kayak gini. wah emesh ya. yaudah lah ya, sepisau sepisau macam apa gue gatau jawabannya. terus nilai moral dari hikayat yang ceritanya raja ratu yang berenang terus berubah jadi gajah itu apa ya? ngerjain soal b.indo macam dukun. tebak tebak berhadiah. inget saran dari sepupu katanya kalo b.indo udah mentok cari kata kata yang aneh. semua aneh. yaudah lihat huruf yang bersinar. ga ada yang bersinar. biar pensil yang menentukan. pikiran masih kok kayaknya b.indo susah banget ya. mudah mudahan biologi engga. 

biologi. tew. antiklimaks. lembar pertama masih kayak oh gitu ya, em ya ini jawabannya ini. lembar kedua udah gakuat dan makin ke belakang soalnya semakin menusuk. menusuk hati. gelo ini susah pisan. kemana soal UN macam pronasi supinasi dan kawan kawannya? apa mereka udah bosen dikerjain sama orang? kemana soal UN delesi duplikasi dan hemofilia serta buta warna? haaaaaaaaah, susah pisan. malah ada gambar otot dan kecebong kecebongnya. gue tadinya beneran mau lambaikan tangan ke CCTV cuma terlalu pusing untuk melakukan itu. otak isinya cuma INI SOAL MACAM APA? keluar ruangan terus nanya semua orang, ga ada yang dapet soal yang sama kayak gue. mungkin barcode soal biologi yang gue kerjain bacaannya TANIA. mungkin. mungkin cuma yang namanya TANIA yang dapet soal itu. mungkin. ga kepikiran juga sih itu. udah ngebul duluan. SUSAH LOH SUSAH! 

besoknya mate kimia terus mengendap di GO. dijemput paksa malah disuruh makan mie jeletot. pulang pulang hasilnya sakit perut dan minum obat (lagi). nangis mate gatau lagi harus gimana. kembali spamming di Ular Terbang. ngomongin caleg yang nyampah dan ga nyabutin stiker di tembok dan tiang listrik. udah sama aja kayak stiker sedot wc kan? 

UN Day-2

matematika. mati. mati. stres. pagi pagi udah menjejalkan rumus trigono dan turunan. saking gatau harus gimana lagi gue nyanyi "badai pasti berlalu" sama bu imas di depan ruang tu. ga ngerti lagi. ya udah lah. gabisa komentar banyak kalo mate. 

kimia. DIE. yang namanya praktek klenik ya ini! beneran main ilmu terawang. gue ga pernah nemu soal rantai rangkap terus disuruh cari polimernya apa. TERSERAH AJA SUMPAH TERSERAH! ga bisa ngerjain, klenik pun jadi. ilmu terawang tingkat infiniti. apa ya, kayaknya jawaban yang kurang option B deh. yaudah B aja kali ya. tapi lebih suka A, angkanya bagus. yaudah deh A aja. sumpah ini UN macam apa pake ilmu terawang? berasa masih try out. tapi ini UN loh mba mas, UN! nilainya bakal nampang di ijazah. terserah aja loh ya. 

pulangnya muka udah ga karuan. bau otak. mengulang ulang lirik "say something i'm givin up to you". terserah aja. UN sekarang seenak jidat gue. 

UN Day-3

fisika. semangat tinggal dikit. mulai dirasuki pikiran yaudahlah, da aku mah apa atuh. jiper garagara 2 hari terakhir. berangkat tanpa semangat. yaudahlah ya. pas naik motor catatan fisika terbang, lagi ngebut pula. lagi lagi cuma bisa menatap ngenes sama catatan yang dibawa angin. sumpah ini hari ter-ga banget sedunia. udah feeling buruk banget sama fisika. itu suudzon. ya, siapa yang ga suudzon kalo sebelumnya soal kimianya kayak gitu? 
  
bahasa inggris. gue tau ini aksen aneh banget pas listening. terus alvin ke kamar mandi pas listening. ga ngerti lagi. ternyata aksen Irish. kesel. kenapa ga British atau American? ada jutaan native speaker selain orang Irish kok. kesel banget. kenapa sampish. oh kenapa. 

pulang pulang "diculik" ke WS. mencoba mengingatkan semua orang agar tidak gosip tapi susah. bikin sosialita tingkat abang sayur. bicara hal hal random. dan hahahaha. yaudahlah, semua orang berubah dan gue baru sadar kalau kita semakin besar. maksud gue, almost eighteen. dan itu definitely bukan anak anak lagi. huuuuft. pulangnya ada pelangi. kayak abis UN terbitlah pelangi. huft. 

_______________________

UN nya susah ya? menurut gue iya susah banget. terus katanya itu mengacu ke standar internasional. ya, sebagai manusia yang bersekolah di sekolah yang katanya dulunya bertarif bertaraf internasional, gue sih berharap harusnya kita udah bisa hal hal internasional macam itu. harusnya sih bisa jadi pembelajaran, label internasional bukan sekedar tempelan tapi bener bener internasional. da aku mah apa atuh, belajar bahasa inggris aja begitu -__- 

tau ga perbedaan sekedar tahu, mengerti, dan paham? ya, sekarang cuma merasa kayak sekedar tahu. belum mengerti dan belum bisa paham, asal tau rumus maka satu soal terselesaikan. padahal harusnya mengerti dan paham apa yang dikerjakan kan biar ga sia sia? 

semoga pendidikan Indonesia bisa mengajari anak Indonesia agar mengerti dan paham apa yang dipelajari. bukan cuma sekedar tahu. bukan cuma karena tahu rumusnya lantas kamu cerdas. tau sejuta rumus tapi gatau gimana cara aplikasinya sama aja bohong. kayak punya rumah besar tapi dibikin pake kayu lapuk, rapuh kayak serpihan richeese. 

jadi inget ini, 

"bukan soalnya yang susah, kitanya yang belum siap."  


iya. belum siap. sangat belum. 

haaaaaaaaaaaaaaaaaaah


semangat! 

No comments:

Post a Comment