Tuesday, May 27, 2014

3 menit terakhir

hai

ga berani buka twitter. i don't have enough courage to open it. bukan apa apa, cuma takut spam aja disana. takutnya malah jadi sampah. tadi sempet buka sebentar terus temen gue keterima FH UI. wah selamaat! udah buka web SNMPTN kok. di jalan. langsung nyari toilet hahaha. dari pagi line udah bunyi pada nanyain. dan hasilnya, maaf ya belom berhasil. masih ditunggu usaha lebihnya, masih belom boleh bernafas lega. kata teh regia jatah undangan untuk gue lagi dipake buat temen gue di pelosok yang mau masuk UI. jadi gaboleh kecil hati, ga dikasih jatah bukan karena nilai kamunya jelek tapi emang karena kamu dipercaya bisa masuk dengan cara yang lebih sulit. kalau kamu terus berusaha, 

kamu ditunggu disana. selalu ditunggu.  

jujur, pas buka di jalan, pake hp, langsung berhenti jalan, langsung hela nafas. untung bukan pas lagi diem di bagian barang pecah belah. jadi banyak hal terselamatkan.  hahahaha

jujur juga, pas ngeliat web snmptn, dan ngeliat kotak warna merah itu, gue ngerasa nama gue langsung dipanggil buat ikutan The Hunger Games. ya gue bakal mati di Hunger Games. Evie Trinket langsung ngomong kata kata openingnya "May the odds be ever in your favor". gila, gue udah ngarep tiba tiba ada Peeta aja dateng sebagai manusia senasib dan sepenanggungan. lebay sih cuma jujur, langsung hopeless. jujur langsung terbayang soal soal jahat yang mendzalimi gue selama ini. engga sih, sebenernya cuma anggepan gue aja itu soalnya jahat. soalnya gue gabisa ngerjain hehe. yaudah, ikutin aturan 6 jam sehari aja. Insya Allah, yang bersungguh sungguh pasti bisa kok. usaha kita ga ada yang disia siain aja. ah, ayo bisa lah

sedikit penasaran, manusia pejuang di GO nanti tinggal berapa ya? yaudah, katanya jodoh ga akan kemana. jodoh pasti bertemu. jodoh ngikutin usaha. konteks jodoh disini itu universitas loh ya. hahaha

buat kalian semua, terima kasih untuk supportnya. ayo hajar SBMPTN bareng bareng. mereka cuma tulisan kok. wkwk 

buat yang diterima jalur undangan, selamaaat! nitip doa tiap sholat dan sebelum tidur dong. cukup 15 detik hidup kalian buat doain gue dan pejuang lainnya. doain yang terbaik buat kita ya hehe 

buat yang senasib sama gue sekarang, 

take your time but not too long 

yaaa, lots of hugs untuk kalian semuaaa ({})

ini ada sedikit quotes Hunger Games buat kalian hehe 






dan ini quotes untuk para pejuang,




remember U19 match between Myanmar vs Indonesia? di detik detik terakhir mereka membalik posisi jadi diatas. itu cuma di injury time babak kedua loh ya. ini kutipannya beritanya, 

Namun pil pahit harus diterima anak asuh Indra Sjafri ketika dimenit ke 87 Myanmar mampu menyamakan kedudukan 1-1 setelah memanfaatkan kelengahan barisan belakang Garuda Jaya. Bahkan di menit ke 90 Myanmar berbalik unggul 2-1 melalui titik penalti.
  
bayangin, usaha mereka dibayar lewat kurang lebih 3 menit terakhir! coba kalo tim Myanmar nyerah gara gara mereka udah kalah skor 0-1 di babak pertama. bayangin kalo mereka ngelepas apa yang udah mereka perjuangin gitu aja. yang bikin gue bertanya tanya adalah dari 90 menit lebih pertandingan, kenapa harus dibayarnya di 3 menit terakhir? kalau ini takdir kenapa ga dari awal aja, 3 menit pertama langsung 2-1 sampai akhir? kenapa harus 3 menit terakhir yang notabene nya manusia yang nonton pasti udah bilang, "Indonesia pasti menang, tinggal 3 menit lagi", "ah Myanmar pasti kalah nih, udah tinggal 3 menit lagi". ya, ini yang gue suka kalo nonton pertandingan olahraga. mau bulutangkis, bola, motogp, dan sebagainya pada intinya cuma satu. usaha, usaha, usaha lagi, usaha lagi. kamu gatau di menit keberapa usaha kamu akan dibalas kan? kamu gatau di putaran keberapa kamu bisa menyusul yang paling depan kan? kamu gatau kan, pukulan keberapa, di poin keberapa kamu bisa membalik kedudukan jadi diatas lawan kamu? iya, gue suka nonton olahraga karena banyak kejadian terjadi, campur tangan tangan Yang Diatas, usaha, indah aja ngeliatnya. 

kamu gatau di usaha kamu yang keberapa, kamu bakal dibayar. 

ya, jangan pernah mikir kapan dibayar, pikir seberapa banyak kamu memberi. seberapa banyak kamu berusaha. seberapa besar usahanya. kata seorang atlet bulutangkis, 

"sakitnya jangan dirasa, sampai kaki saya patah, selama tangan saya masih bisa pegang raket, saya akan berjuang sampai titik penghabisan." 

kenapa harus 3 menit terakhir?

agar indahnya berjuang terasa seindah itu. seindah 3 menit lalu kamu dinyatakan kalah, lalu 3 menit kemudian kamu berhasil membungkam segala kesombongan dunia yang menyatakan kamu telah kalah. 


maaf belum bisa pakai pin sama tempel stickernya. the brooch will stick on my veil soon. 





No comments:

Post a Comment