Sunday, August 31, 2014

short trip

jadi ceritanya ada tugas social project gitu. terus kelompok gue memutuskan untuk membersihkan malioboro. iya, jalan malioboro itu loh.terus disana malah banyakan jalan jalannya. hahaha 

tadinya gue mau naik sepeda kesana. taunya pas dicek di google map itu jaraknya kurang lebih 5 km. 5 km pergi sih gapapa. gue takut gue gakuat gowes pas pulangnya. belom nyasar nyasar segala rupa. terus seperti biasa teman teman menawarkan boncengan. tapi karena di jogja kalo boncengan naik motor harus pake helm dan gue cinta lingkungan padahal gue gapunya helm buat nebeng  jadilah gue naik transjogja. lagian gue penasaran sama transjogja, lagipula katanya kalo mau kenal daerahnya usahain naik angkutan umum, pergi ke pasar, dan pergi ke tempat tempat umum. jam 9 gue naik sepeda ke halte terdekat abis itu beli tiket single trip. sebenernya kalo kata gue naik transjogja mirip naik commuter line. jauh deket tarifnya sama aja. mau lu muter muter 10 km sama cuma pindah 1 halte sama aja bayarnya 3000 rupiah. gue belom pernah naik transpakuan sih kalo di bogor jadi gatau sistemnya. alay kan belom pernah naik transpakuan hahahaha. pernah sih tapi waktu itu ga pernah bayar dan gratis, rutenya cuma bolak balik sempur-asrama griya nusa bangsa-balaikota jadinya gatau rute aslinya. hehe 

disana ya gitu, mungutin sampah, bantuin orang nyeberang jalan (jelas yang bantuin orang nyeberang jalan bukan gue soalnya gue aja nyeberang jalan masih suka keserempet gimana nyeberanin orang), dan lain lain. terus disana ternyata ada semacam istana negara juga yang dipake waktu ibukota Indonesia masih di Yogyakarta. arsitekturnya biasa aja sih, ga ada yang unik. ga ada rusa kayak di Istana Bogor/ gue mau masuk tapi ga ada penjaganya. lagian gaboleh sembarang orang bisa masuk. jadi merasa beruntung pernah tugas di Istana Bogor. boleh masuk, gogoleran di karpet, ngerecokin dapur istana, dikejar rusa (padahal ini lagi pake PDU yang putih putih), jadi tour guidenya orang inggris. make wcnya Ibu Negara. hahahahhaha. bayangin gue pipis di tempat elit. bayangin gue pernah make wc yang sama kayak istrinya presiden! absurd banget hahahaha 

back to topic, kira kira transjogja kayak gini. 


crowded. tapi ac-nya masih kerasa sih. plus lagu campursari

oh iya, pas lagi nunggu bis dateng kan gue berdiri di depan haltenya. terus gue liat ada ibu ibu yang nyuruh anaknya pipis di trotoar jalan. anaknya perempuan. ga dicebokin abis itu. maksud gue apa susahnya sih cari toilet buat anak sendiri. ga lagi macet juga dan ada banyak toilet tersebar di daerah tersebut. itu juga daerah wisata kok pasti ada toiletnya. bayangin anaknya pipis di pinggir jalan banget, banyak orang lewat, dan jalan itu emang dilewatin orang banyak. di foto yang dibawah oknum ibu lagi duduk santai di kursi taman abis nyuruh anaknya pipis di bawah kursi. kapan indonesia bisa maju dan sehat kalo di yogyakarta yang banyak toilet aja ada ibu yang nyuruh anaknya pipis di pinggir jalan?
oknum ibu di kursi taman

 terus ini gue dan ciwi ciwi di depan yang semacam istana negara


fotonya minta dibikin meme banget 

terus gue ke pasar buku. iya pasar, bukan toko. ternyata lengkap banget. gue beli lanjutannya Bumi Manusia-nya Pramudya Ananta Noer (gue post biar agni envy). sama nemu ini, buku ajar kuliah huftina mahal banget. harganya yang second dan udah ketumpahan kopi 150rb! gue ga beli karena cuma kepake 1 semester dan bisa download ebook.  

liat ini langsung mau skip fisika aja

oh iya, berhubung fakultas gue banyak kegiatan lapangan jadi sekarang ada latihan fisik gitu. biasanya sore sore jogging di GSP. lumayan satu putaran sekitar 800 m mungkin. dan sehabis jogging gue melihat sesuatu yang indah. yang membayar napas gue yang udah seperempat seperempat pas jogging. ini yang bikin gue jatuh cinta sama sore. langit.



sesaat bikin gue lupa kalau gue selalu mempertanyakan kenapa gue disini. bikin gue lupa kalo gue jauh dari rumah, orang tua, dan temen temen. bikin gue lupa kalo gue sangat ingin pulang. bikin gue yakin kalo gue serius disini gue bisa melihat Aurora Borealis disana. membuat gue merasa dekat dengan yang jauh karena langit yang kita lihat sama. iya, berlebihan mungkin. tapi jujur pada saat melihat ini gue banyak berdoa, semoga kalian semua baik baik saja.

temen kuliah gue (dan kebetulan kita satu jurusan dan satu kelas) cerita, dia minder kuliah gara gara ada yang udah olimpiade nasional bahkan internasional di jurusan kita. dia takut gabisa nyaingin. dia takut "tenggelam" di antara yang lainnya. "tenggelam" dan tak terlihat. dia merasa sampis. terus gue pikir gue juga gapunya modal apa apa. masuk sini modal keberuntungan dan takdir (karena diterima di pilihan ketiga). niat masuk sini juga bisa dibilang ga niat sama sekali. tapi gue gaboleh mendzalimi temen gue yang masuk sini makanya harus bertahan. dan ini yang gue pikirkan:

cepat atau lambat, dengan nilai yang baik atau tidak, gue harus lulus. maka pilih yang cepat dengan nilai yang baik. tempa diri sendiri, pasang target tinggi. berikan perlawanan terhormat dengan usaha terbaik. disini kan buat belajar, untuk ditempa biar "jadi". kalau sekarang sampah ya makanya disini ditempa biar ga jadi sampah. proses emang ga mudah, tapi kan emang harus dijalani? mau gimana lagi? cara terbaiknya berdamai dengan takdir dan menikmati proses.

Q: pasang target tinggi? kalo ga tercapai kan sakit? kan capek ngejarnya.
A: sakit sih, tapi kan berkembang. yang penting ada progressnya. iya capek. tapi lebih capek menjelaskan kenapa kamu ga mau berkembang dan mencoba daripada menjelaskan kenapa kamu gagal, lebih sakit ketika menjelaskan kenapa kamu ga pernah mencoba. lebih malu ketika menjelaskan kenapa kita ga mencoba.

malu. yang seharusnya jadi penggerak malah tunduk dibawah rasa takut, gengsi, dan malas.by the way, ini jadi ngaca sendiri. hahahaha







selamat memberikan perlawanan terhormat terhadap nasib 

Sunday, August 24, 2014

rantau

hai, 

gue boleh bilang gue perantau kan? since keluarga besar gue di solo kok, yah walaupun ada pakde gue yang di jogja tapi kan jauh dari sini. gue ngekos juga hahaha

seminggu pertama sih homesick parah. mungkin emang karena ga ada kerjaan sedangkan temen temen yang lain masih di bogor dan ngadain farewell gitu. lah gue cuma gogoleran di kasur, ngabisin jatah nyasar di jogja pake sepeda. fyi gue pernah mau naik sepeda ke suatu tempat dan gue nyasar 5 km. gila, rasanya mau nyewa pick up aja, sekalian bawa sepeda ke rumah. 

disini manggil kakak tingkat pake kata "mas" dan dia manggil kita pake sebutan "dek". mungkin bagi mereka biasa tapi buat gue ini berasa punya banyak calon suami.

kakak tingkat:
"mas, maaf snacknya kurang dua"
"loh kamu belom dapet dek? sebentar diambil dulu"
*gue getek sendiri*

teman laki laki:
"kamu darimana asalnya?"
"gu.... aku dari bogor"
*gue kembali getek sendiri*
"mbogor?"
"IYAAA, B-O-G-O-R. gapake m depannya"

btw gue udah ketemu anak smansa 3 kali minggu ini. salah satunya di fahutan. skenarionya gini:
"TAN LU UDAH NGISI KRS?" *teriak teriak macam di rimba belantara*
"udah sih, tadi malem gue online. lu udah?"
"belom siah"
"gue sih udah"
*temen gue mengumpat dengan suara ekstra keras*

gue sih biasa aja, masalahnya satu fakultas ngeliatin kita berdua. terus gue cuma ketawa. abis itu pas lagi makan siang, ranting pohon segede paha orang dewasa jatoh tepat di sebelah gue. fix ini namanya dilaknat leluhur jokowi. fahutan makin angker garagara adirogo.

ya, culture shock gini gue gatau lagi.

terus udah mulai pra PPSMB PALAPA (ospek universitas) dan PPSMB GEOSPACE (ospek fakultas). yah, semenjak pra perospekan gue mulai punya kerjaan. ngumpul bareng kelompok. mulai punya teman cuba. ngumpul bareng pemandu yang kata gue mukanya kayak anaknya sule. mulai nanya nanya di jogja harusnya bersikap seperti apa. kayak apa. mulai kenalan sama temen temen. mulai belajar bahasa jawa. yaaah, pokoknya mulai punya kesibukan supaya ga homesick hehe

tugas ospeknya, yaah ga jauh jauh dari essay sih. cuma kalo di fakultas gue uniknya waktu pertama kali kumpul kita cuma dikasih tau titik koordinatnya doang. kayak 7,743874 south 6,938493 east. cuma kayak gitu doang. untung ketemu tempatnya dimana hahaha, kalo salah tempat masalahnya anak orang yang gue bikin nyasar

terus yah mirip mirip kayak regen smansa sih, lebih ringan malah. tapi ya ngerjain tugas sampe malem. kalo gasalah buat ospek hari kedua fakultas gue tidur jam 3 pagi. mau gimana lagi tugas essay nambah 4 hahaha~

nih teman teman baru dan bau. kerjaan kalo ga makan, tidur, main, cuba. ngecengin orang lah, ngelucu ngelucu gajelas selera humor rendahan. fyi di ugm ilmu komputer masuk fmipa. terus temen gue ada anak ilkom dia ga rela banget ilkom masuk fmipa. cita citanya adalah memerdekakan ilmu komputer menjadi fakutas tersendiri. disini banyak anak yang mukanya kayak sedikit luar negeri dan banyak kecina-cinaan tapi ngomongnya medok jawa banget. bikin menara dari kardus bekas snack, tugas wirausaha malah bikin biro jodoh, gitu deh mesti ada ada aja. yang ini teman ospek univ. oh iya yang dari bogor ada aryo (tapi dia sma nya di tarnus), gue yang kece membahana, sama ines anak chibinong.





yang ini baru selesai inagurasi tadi, dijemur 3 jam di GSP

terus lanjut ke ospek fakultas. nah ini dia teman teman yang lebih cuba. ada orang padang, palembang, sampe kalimantan. gue sebutin deh namanya supre sang ketua jongos, dawan, wawa, azis, furqan, bandi, faiz, anwar, bella, chandra, safira, nabila, eline, brada, sandra, tania, iza, vianka, dan devi. pemandunya mas bima yang tulisannya sangat buruk rupa, dan mba putri yang sudah membahana ke jepang. mereka teman mengerjakan tugas till die. di perpus ngoprek sejuta buku, jurnal, sama tesis cuma buat nyari daftar pustaka doang. di warnet sampe jam 10 malem ngerjain karya tulis. sampe ada yang maag akut tapi gabilang bilang gitu terus tiba tiba udah tepar. kita semua pelupa banget sampe dapet award kelompok terlupakan. lupa temen satu oranglah, lupa udah ngerjain tugas atau belom, lupa naroh tugas dimana. lupa terus deh pokoknya. ini kayaknya temen berjuang 4 tahun ke depan. minggu depan kita udah ada tugas pengabdian masyarakat aja, katanya sih mau bersihin pantai biar sekalian jalan jalan dan touring. katanya sih gitu gatau deh wacana atau engga. 


belom full team





ini tugas sih, belom semua hehe

harusnya sih ada foto sama mas mas dan mbak mbak pemandu yang lovable sekali itu. sama foto angkatan juga, cuma gue lupa naroh filenya dimana. pokoknya doain aja ya semoga gue betah disini, semoga kalian juga betah di lingkungan kalian masing masing. sukses bareng semuanya! gue baru liat film kelas yang buat RE Awards terus langsung kangen pengen pulang gitu. apa kabar regenerasi adik adik tersayang. pokoknya kangen hehe 

ini konfigurasi Garudanya Gamada 2014 nih. 3 jam dijemur sampe kering hahaha (padahal mah dulu sehari bisa 10 jam dijemur kek gini, sambil berdiri pula)


pokoknya gue di keteknya garuda aja, kebagian warna kuning



udah ya segitu aja. makasih loh nyempetin baca. ga esensial padahal. semangat masih ada ospek jurusan wkwkwkwkwkwkwkwk




btw UGM Bogor masih ditunggu kabar meet upnya. wacana aja terus hahaha

Saturday, August 16, 2014

tahun kedua

setidaknya satu sore saya pernah dihabiskan bersama kalian.

melihat matahari terbenam sembari berkata tugas telah terselesaikan.

terimakasih, telah membuat salah satu senja saya menjadi indah dan punya makna.

selamat tahun kedua Sadewa. tetap jadi senja yang indah. menutup dengan indah. melepas dengan indah.










tetap aneh dan kece ya membadai dimana mana.








tertanda,

yang sedang rindu hujan karena jauh dari kota hujan
pager paling cerewet
pojok kiri belakang Sadewa
yang 17 Agustus 2014 sendirian di Jogja

Monday, August 4, 2014

tersesat

mungkin gue tersesat.

"apa bego"
"fak amat" dan cuma dijawab "HAHAHA"
"tan, mulut barokah amat siah hamdalah"
"KAMPRET"
"sakali pan"
"apa lu teh"
"lu lemot amat sih"
"tua"
"kan bolot kan"
"t*l*l"
"BODOH"
"sampis amat"
"sampah siah lu semua" 
"mikir makanya"
"otak dimana otak"
"wtf"
"anjir"
"anjas"
"parah amat"
"dengerin gue dulu anjas"
"alay"
"bacot lu"
"bacot amat"
*cuba*
*cuba*
*cuba*

dan semua orang yang mendengar kata kata diatas, rata-rata responnya cuma ketawa atau mengumpat balik.

gue gatau. kenapa. gue. sangat betah. dengan. keadaan. seperti. ini.

mungkin gue tersesat. tapi ini yang bikin gue gamau pergi.

yang jelas di tempat gue kuliah nanti kalo gue ngomong "eh kampret dengerin gue dulu", gue langsung diarak keliling kampus. dibakar. gapunya temen. forever alone.

entahlah. mungkin emang mindset gue yang berbeda atau gimana. kalian juga merasa atau saya saja? semoga bisa cepat menyesuaikan.

semoga.

Saturday, August 2, 2014

lebaran

gue jarang nyeritain sepupu sepupu gue ya. 

yaudah kenalin deh keluarga besar gue. ada banyak. 

hampir setengah dari sepupu gue sudah berkeluarga. kemaren kemaren rumahnya sepi garagara ga ada anak kecil. tiba tiba semua udah besar dan asik main tapi ga teriak teriak. sekarang banyak anak kecil. seru banget. main kejar kejaran. ada yang nangis kalo jam 2 malem. terus gitu deh pokoknya makin seru.  

belum full team

keluarga gue itu seru. 

dan hampir semua absurd. 

ada mba gue yang kalo mandi lamanya pake banget. terus kalo mau mandi kan harus ngantri dulu, jadi semua orang protes kalo mba mandi duluan. kalo mba udah ngantri duluan pasti kita serobot dulu supaya ga perlu nunggu mba selesai mandi. curang sih, tapi seru kok nyerobot antrian kamar mandi. 

terus kalo lebaran kita ngumpul. momen setahun sekali yang ga boleh dilewatin. walaupun harus macet macetan via pantura, merasakan hacepnya radio indramayu, yaa Insha Allah worth it lah. 

tiap lebaran biasanya kita suka jalan jalan let's get lost gitu. mungkin emang dasarnya gabisa diem di rumah (dan sayang juga sih udah jauh jauh dan cuma diem di rumah doang) makanya kita suka jalan jalan ke tempat aneh. ga aneh juga sih, tapi biasanya kita pergi dari pantai langsung ke gunung. cuma tahun ini sempetnya cuma ke pantai doang. pantainya tapi yang masih sepi. sumpah gue disana dari sebelum Ashar sampe Maghrib dan orang yang dateng bisa diitung pake jari. sepi banget. airnya masih bening. seru buat tempat semedi. engga lah gue ga semedi. cuma betah aja duduk di atas batu yang tinggi sampe 2 jam. cuma liatin ombak, langit, sama ikan. iya dong, saking beningnya, ikannya pada keliatan dari atas karang. padahal cuma segede upil. 

here are some pictures. 

itu ikan ceritanya hasil mancing, padahal beli di pinggir jalan



these are i love the most. 





terus gue, berdua sama sepupu gue, kita menggila di atas karang. liatin sunset sambil nyanyi sekeras kerasnya. kemaren sih nyanyi firasat sama bengawan solo. pantai udah kayak punya sendiri. dan untungnya ga ada yang protes. berasa i feel free kayak syahrini. gue dengan pikiran rantau yang aneh aneh. dan dia yang baru kelas 12 dengan pikiran ptn dan "hunger games"nya. teriak sampe lega. lihat matahari sampai terbenam. by the way, itu batunya tinggi loh. keliatannya aja pendek. 


catching sunset