Saturday, August 2, 2014

lebaran

gue jarang nyeritain sepupu sepupu gue ya. 

yaudah kenalin deh keluarga besar gue. ada banyak. 

hampir setengah dari sepupu gue sudah berkeluarga. kemaren kemaren rumahnya sepi garagara ga ada anak kecil. tiba tiba semua udah besar dan asik main tapi ga teriak teriak. sekarang banyak anak kecil. seru banget. main kejar kejaran. ada yang nangis kalo jam 2 malem. terus gitu deh pokoknya makin seru.  

belum full team

keluarga gue itu seru. 

dan hampir semua absurd. 

ada mba gue yang kalo mandi lamanya pake banget. terus kalo mau mandi kan harus ngantri dulu, jadi semua orang protes kalo mba mandi duluan. kalo mba udah ngantri duluan pasti kita serobot dulu supaya ga perlu nunggu mba selesai mandi. curang sih, tapi seru kok nyerobot antrian kamar mandi. 

terus kalo lebaran kita ngumpul. momen setahun sekali yang ga boleh dilewatin. walaupun harus macet macetan via pantura, merasakan hacepnya radio indramayu, yaa Insha Allah worth it lah. 

tiap lebaran biasanya kita suka jalan jalan let's get lost gitu. mungkin emang dasarnya gabisa diem di rumah (dan sayang juga sih udah jauh jauh dan cuma diem di rumah doang) makanya kita suka jalan jalan ke tempat aneh. ga aneh juga sih, tapi biasanya kita pergi dari pantai langsung ke gunung. cuma tahun ini sempetnya cuma ke pantai doang. pantainya tapi yang masih sepi. sumpah gue disana dari sebelum Ashar sampe Maghrib dan orang yang dateng bisa diitung pake jari. sepi banget. airnya masih bening. seru buat tempat semedi. engga lah gue ga semedi. cuma betah aja duduk di atas batu yang tinggi sampe 2 jam. cuma liatin ombak, langit, sama ikan. iya dong, saking beningnya, ikannya pada keliatan dari atas karang. padahal cuma segede upil. 

here are some pictures. 

itu ikan ceritanya hasil mancing, padahal beli di pinggir jalan



these are i love the most. 





terus gue, berdua sama sepupu gue, kita menggila di atas karang. liatin sunset sambil nyanyi sekeras kerasnya. kemaren sih nyanyi firasat sama bengawan solo. pantai udah kayak punya sendiri. dan untungnya ga ada yang protes. berasa i feel free kayak syahrini. gue dengan pikiran rantau yang aneh aneh. dan dia yang baru kelas 12 dengan pikiran ptn dan "hunger games"nya. teriak sampe lega. lihat matahari sampai terbenam. by the way, itu batunya tinggi loh. keliatannya aja pendek. 


catching sunset

No comments:

Post a Comment