Sunday, August 31, 2014

short trip

jadi ceritanya ada tugas social project gitu. terus kelompok gue memutuskan untuk membersihkan malioboro. iya, jalan malioboro itu loh.terus disana malah banyakan jalan jalannya. hahaha 

tadinya gue mau naik sepeda kesana. taunya pas dicek di google map itu jaraknya kurang lebih 5 km. 5 km pergi sih gapapa. gue takut gue gakuat gowes pas pulangnya. belom nyasar nyasar segala rupa. terus seperti biasa teman teman menawarkan boncengan. tapi karena di jogja kalo boncengan naik motor harus pake helm dan gue cinta lingkungan padahal gue gapunya helm buat nebeng  jadilah gue naik transjogja. lagian gue penasaran sama transjogja, lagipula katanya kalo mau kenal daerahnya usahain naik angkutan umum, pergi ke pasar, dan pergi ke tempat tempat umum. jam 9 gue naik sepeda ke halte terdekat abis itu beli tiket single trip. sebenernya kalo kata gue naik transjogja mirip naik commuter line. jauh deket tarifnya sama aja. mau lu muter muter 10 km sama cuma pindah 1 halte sama aja bayarnya 3000 rupiah. gue belom pernah naik transpakuan sih kalo di bogor jadi gatau sistemnya. alay kan belom pernah naik transpakuan hahahaha. pernah sih tapi waktu itu ga pernah bayar dan gratis, rutenya cuma bolak balik sempur-asrama griya nusa bangsa-balaikota jadinya gatau rute aslinya. hehe 

disana ya gitu, mungutin sampah, bantuin orang nyeberang jalan (jelas yang bantuin orang nyeberang jalan bukan gue soalnya gue aja nyeberang jalan masih suka keserempet gimana nyeberanin orang), dan lain lain. terus disana ternyata ada semacam istana negara juga yang dipake waktu ibukota Indonesia masih di Yogyakarta. arsitekturnya biasa aja sih, ga ada yang unik. ga ada rusa kayak di Istana Bogor/ gue mau masuk tapi ga ada penjaganya. lagian gaboleh sembarang orang bisa masuk. jadi merasa beruntung pernah tugas di Istana Bogor. boleh masuk, gogoleran di karpet, ngerecokin dapur istana, dikejar rusa (padahal ini lagi pake PDU yang putih putih), jadi tour guidenya orang inggris. make wcnya Ibu Negara. hahahahhaha. bayangin gue pipis di tempat elit. bayangin gue pernah make wc yang sama kayak istrinya presiden! absurd banget hahahaha 

back to topic, kira kira transjogja kayak gini. 


crowded. tapi ac-nya masih kerasa sih. plus lagu campursari

oh iya, pas lagi nunggu bis dateng kan gue berdiri di depan haltenya. terus gue liat ada ibu ibu yang nyuruh anaknya pipis di trotoar jalan. anaknya perempuan. ga dicebokin abis itu. maksud gue apa susahnya sih cari toilet buat anak sendiri. ga lagi macet juga dan ada banyak toilet tersebar di daerah tersebut. itu juga daerah wisata kok pasti ada toiletnya. bayangin anaknya pipis di pinggir jalan banget, banyak orang lewat, dan jalan itu emang dilewatin orang banyak. di foto yang dibawah oknum ibu lagi duduk santai di kursi taman abis nyuruh anaknya pipis di bawah kursi. kapan indonesia bisa maju dan sehat kalo di yogyakarta yang banyak toilet aja ada ibu yang nyuruh anaknya pipis di pinggir jalan?
oknum ibu di kursi taman

 terus ini gue dan ciwi ciwi di depan yang semacam istana negara


fotonya minta dibikin meme banget 

terus gue ke pasar buku. iya pasar, bukan toko. ternyata lengkap banget. gue beli lanjutannya Bumi Manusia-nya Pramudya Ananta Noer (gue post biar agni envy). sama nemu ini, buku ajar kuliah huftina mahal banget. harganya yang second dan udah ketumpahan kopi 150rb! gue ga beli karena cuma kepake 1 semester dan bisa download ebook.  

liat ini langsung mau skip fisika aja

oh iya, berhubung fakultas gue banyak kegiatan lapangan jadi sekarang ada latihan fisik gitu. biasanya sore sore jogging di GSP. lumayan satu putaran sekitar 800 m mungkin. dan sehabis jogging gue melihat sesuatu yang indah. yang membayar napas gue yang udah seperempat seperempat pas jogging. ini yang bikin gue jatuh cinta sama sore. langit.



sesaat bikin gue lupa kalau gue selalu mempertanyakan kenapa gue disini. bikin gue lupa kalo gue jauh dari rumah, orang tua, dan temen temen. bikin gue lupa kalo gue sangat ingin pulang. bikin gue yakin kalo gue serius disini gue bisa melihat Aurora Borealis disana. membuat gue merasa dekat dengan yang jauh karena langit yang kita lihat sama. iya, berlebihan mungkin. tapi jujur pada saat melihat ini gue banyak berdoa, semoga kalian semua baik baik saja.

temen kuliah gue (dan kebetulan kita satu jurusan dan satu kelas) cerita, dia minder kuliah gara gara ada yang udah olimpiade nasional bahkan internasional di jurusan kita. dia takut gabisa nyaingin. dia takut "tenggelam" di antara yang lainnya. "tenggelam" dan tak terlihat. dia merasa sampis. terus gue pikir gue juga gapunya modal apa apa. masuk sini modal keberuntungan dan takdir (karena diterima di pilihan ketiga). niat masuk sini juga bisa dibilang ga niat sama sekali. tapi gue gaboleh mendzalimi temen gue yang masuk sini makanya harus bertahan. dan ini yang gue pikirkan:

cepat atau lambat, dengan nilai yang baik atau tidak, gue harus lulus. maka pilih yang cepat dengan nilai yang baik. tempa diri sendiri, pasang target tinggi. berikan perlawanan terhormat dengan usaha terbaik. disini kan buat belajar, untuk ditempa biar "jadi". kalau sekarang sampah ya makanya disini ditempa biar ga jadi sampah. proses emang ga mudah, tapi kan emang harus dijalani? mau gimana lagi? cara terbaiknya berdamai dengan takdir dan menikmati proses.

Q: pasang target tinggi? kalo ga tercapai kan sakit? kan capek ngejarnya.
A: sakit sih, tapi kan berkembang. yang penting ada progressnya. iya capek. tapi lebih capek menjelaskan kenapa kamu ga mau berkembang dan mencoba daripada menjelaskan kenapa kamu gagal, lebih sakit ketika menjelaskan kenapa kamu ga pernah mencoba. lebih malu ketika menjelaskan kenapa kita ga mencoba.

malu. yang seharusnya jadi penggerak malah tunduk dibawah rasa takut, gengsi, dan malas.by the way, ini jadi ngaca sendiri. hahahaha







selamat memberikan perlawanan terhormat terhadap nasib 

No comments:

Post a Comment