Tuesday, October 28, 2014

expired (or not)

so, this is how the story begin 

setelah tiga bulan perantauan gue pulang. iya, akhirnya pulang juga. tadinya mau naik kereta, cuma ternyata keretanya nyampe Jakarta jam 2 pagi, di Stasiun Pasar Senen pula. karena kata Ayah very not reccomended for his daughter who traveled alone, akhirnya direkomendasikan untuk naik bis aja karena gue memang udah pernah naik bis sendirian dari Solo ke Bogor (tapi waktu itu nyasar ke Cileungsi, jauh banget ga sih nyasarnya).  akhirnya gue naik bis (lagi) dari Jogja ke Bogor (dengan perasaan takut nyasar lagi). pertama-tama yang gue pastikan adalah awak bis harus bisa berbahasa Indonesia dengan baik dan benar karena yang pas gue nyasar ke Cileungsi itu, awak bisnya gabisa ngomong bahasa Indonesia dan gue pun tidak mengerti yang dia katakan. jadilah dia mengumpat-ngumpat dalam bahasa jawa dan gue ikutan mengumpat dalam hati cuma berdiam diri tak berdaya mendengar umpatannya. padahal itu awak bisnya yang salah, kenapa gue yang dimarahin? ah sudahlah ku lelah tapi Alhamdulillahnya gue berhasil pulang sehingga bisa berada disini sampai sekarang :') 

sebelum pulang ada meetup dulu sama alya, haris, sama patek. ngobrol ngobrol doang sih di UGM. haris sama patek mau daki merbabu (dan sekarang udah turun). alya teman satu fakultas, jurusan, dan kelompok yang sampe bosen uwe ketemu dia. patek di teknik mesin UGM, sedangkan haris masih berjuang buat PTNnya. yooo semangat semuanyaaa!


selama perjalanan pulang sih lancar, tidak ada kendala berlebihan kecuali playlist bis yang full Sheila On 7 yang membuat gue baper dan malah pengen karaokean tiba-tiba. rencananya sebelum nyampe rumah dan mager kemana mana, gue mau meet up dulu sama teman-teman tercinta yang alay membahana tak tergantikan. awalnya gue, agni, dea, dinna yang mau ikutan. tapi ternyata dea bangunnya kesiangan (gue gabisa bayangin hal seburuk apa yang bisa menyebabkan dea bangun kesiangan), dinna ada acara di kampus, shifa dan teh betari pun tak bisa (btw teh betari jadi super kreatif akhir-akhir ini di voice messagenya), eka dan afu ada senam ala ibu-ibu bhayangkari, ojan ada panahan, maka pada akhirnya gue membuat melarat K*C Baranangsiang  berdua doang sama Agni. yea. Ni Made Agni Febby Wulandari. D3 Akuntansi STAN. Sang Punggawa Keuangan Negara. tah peb udah gue sebutkan jabatan punggawa negara lu dengan baik dan benar, hahahaha

mata gue dan hidung agni sama menyedihkannya

disana berdua ngobrol sampe berapa jam ya? kurang lebih 3 jam lah. iya berdua doang. berasa ngedate kan. disana kita bercerita hal-hal bodoh yang terjadi di kampus masing-masing. ya, literally bodoh. tentang tanggapan gue terhadap penjual orifl*me dan teman-teman kos agni yang punya julukan udah kayak judul bukunya Tere Liye yang serial Anak-Anak Mamak. ada Sang Pemberani garagara berani ngambil kecoa di kamar agni lah, dan julukan julukan lainnya. tentang agni yang harus kembali mengulang masa jahiliyah di kampus dan tentang dosen gue yang selalu bawa peluit kemana-mana buat ngatur mahasiswanya.  pokoknya hal-hal bodoh lah. 

dan ada hal yang lebih bodoh. 

kita ngomongin pergalauan PTN dulu waktu kita masih SMA. 

wait, did I say "dulu kita masih SMA" which means "sekarang kita udah ga SMA"? 

yea, ada banyak hal-hal memalukan ternyata. gue setengah berharap kalo hal-hal bodoh yang gue lakukan dulu tidak diketahui orang banyak. tapi sayangnya ada namanya "Buku Curhat" which means semua hal-hal memalukan kita terekam disana dan omg omg omg the worst part is itu hal-hal memalukan dilihat sama ade kelas angkatan bawah. HAHAHAHA HINA! HANYUTKAN GUE KE SELAT SUNDA SEKARANG! 

masa galau galau PTN dan milih jurusan ketika lu punya target masuk PTN tertentu dengan jurusan tertentu kemudian lu ijit karena usaha dan kesulitan yang ada. pundung sama Yang Diatas karena merasa Ia tidak adil karena tidak menempatkan lu di tempat yang lu inginkan. ijit karena kenyataan tidak berbanding lurus dengan harapan. iya, sekarang udah sadar belum kalo segala perpundungan dan perijitan itu adalah stupid? 

sekarang kita boleh lihat dimana kita berdiri sekarang. bisa jadi sesuai rencana (kayak afu mau masuk Teknik Sipil Lingkungan IPB) atau melenceng jauh dari rencana (kayak aghy yang pengen jadi dokter dan sekarang malah di STAN) atau melenceng sedikit (kayak theo yang mau FKUI tapi jadinya di FK Unila)

 atau delusi bodoh dinna yang mau jadi istri Choi Siwon (yang ini gue ga yakin bakal jadi kenyataan)

dan gue menemukan hal ini di hp gue (dan beberapa masih banyak di buku catatan), mungkin sekarang udah expired (or not). 




ya, sekarang utamanya harus bersyukur soalnya udah dikasih jalan sama Yang Diatas. gue inget tiap gue berdoa dulu, gue gatau gue harus berdoa masuk mana karena gue bingung passion gue dimana. gue cuma tau gue pengen kerja di National Geographic as an editor or journalist or photographer or even scientist. gue cuma berdoa semoga dimudahkan jalannya dan diberi yang terbaik. ditambah ya itu, mimpi gue dari awal. NatGeo. 

awalnya gue diterima disini juga kayak iya iya engga engga. tapi untuk menilai sesuatu kita butuh waktu yang tidak sebentar, kita harus paham harus mengerti. kayak kalo mau tahu air, ya harus nyebur, bukan cuma di pinggir dan berharap kecipratan. kata Dee Lestari sih gitu. dunia ini ga hitam putih. ya, abu-abu pun dibenarkan. sejauh ini masih enjoy dengan materi yang diajarkan walaupun gue sampe kena cacing otak kayak menganalogikan kehidupan dengan istilah-istilah geografi. (kemaren aja pas naik pesawat, gue malah menghafal jenis-jenis awan :" )

yah, satu yang harus disyukuri dari hidup adalah tidak tertebak. manusia tidak tahu jalan hidupnya. membosankan bukan, mengetahui siapa, kapan, dan apa yang akan terjadi dalam hidup kamu? dari tulisan tulisan bodoh di hp dan buku catatan kita, tulisan tulisan penyemangat dan harapan yang malah mungkin kita tertawakan sekarang, itu bagian dari proses. proses untuk jadi apa yang kita butuhkan bukan apa yang kita inginkan. proses untuk mengetahui mana yang tepat mana yang tidak. manusia mungkin bisa membedakan baik buruk serta benar salah, tapi tepat dan tidak tepat? belum tentu kan? 

mungkin harapan di buku catatan itu udah expired. tapi semangatnya engga kan? someday mungkin lu akan menulis hal yang sama di hp atau buku catatan temen kuliah lu tentang hal yang berbeda namun konteks yang sama. harapan dan masa depan. iya kan? hehe

btw walaupun bodoh, gue kangen masa masa bodoh itu loh. ketawa receh ala senam teng terengteng tengtengtengteng ala aghy, perenjanghaseyoan sama mila, dan semua mua muanya yang ga kesebut disini karena post ini sudah terlalu panjang. ah kapan kita meet up? selamat berjuang di jalan masing masing ya :')

eh ya, selamat hari sumpah pemuda. semoga ga jadi bonus demografi yang sampah. hehe 

Saturday, October 11, 2014

H- jam UTS perdana

H-beberapa jam UTS 

ujian pertama Kartografi Dasar. harus baca buku dan menghafal segala macam proyeksi peta, mengerti proyeksi Mercator. tapi gue ... 


"pandai melakukan yang seharusnya tidak dilakukan"


kayak sekarang, mau ujian malah pengen pulang. 

bukannya belajar, kemaren malah pesen tiket buat pulang. 

seketika gue kangen suasana rumah. bisa dibilang, banyak bagian dari hidup gue yang hilang semenjak pindah ke jogja. bangun tanpa harus pake alarm. nonton TV seenak jidat. nyuci tinggal masukin baju ke mesin cuci terus jemur. makan gausah mikir segala budgetnya berapa, halal atau engga itu makanan, pake msg atau engga karena udah made in rumah jadi masakan rumah emang paling terpercaya. tiap sore pasti jatah gue masak air panas sama bikin teh buat seisi rumah. disini... jatah gue sore sore adalah berjuang cari makanan buat makan malam. 

gue kangen suasana bogor yang banyak angkotnya. ga harus nunggu bus yang muter muter dulu dua jam. gue kangen commuter line dan hiruk pikuk stasiun bogor walaupun gue jarang banget naik commuter line. gue kangen ayah gue yang ga pernah bosen kalo diminta jemput di depan komplek kalo malem. paling ijit dikit kalo kemaleman cuma ga pernah marah banget. gue kangen hujan yang kadang-kadang turunnya bisa 5 jam sehari. gue kangen diteriakin ibu gue disuruh ngambil jemuran kalo udah mau hujan. gue kangen polisi bogor yang ga mengharuskan orang yang dibonceng pake helm walaupun aspal bogor sama kerasnya kayak aspal jogja. gue kangen kamar gue yang jendelanya besar, bisa liat hujan, terus kalo ada angin bermacam-macam id hasil masa jahiliyah smansa berkibar-kibar. gue kangen ramenya bogor. 

disini begal berkeliaran dimana-mana. dikit-dikit bacok, yang namanya bacok beneran ya itu. gue gabisa minta jemput siapa-siapa karena siapa juga yang mau jemput gue. pulang pergi naik sepeda. kemana-mana naik bus transjogja yang muternya naudzubillah jauh dan lama walaupun tanpa ngetem. sepeda gue rusak ya gue harus bawa ke bengkel sendiri, beli sparepart sendiri. kalaupun dianterin temen masalahnya adalah gue dan dia gapunya helm buat naik motor di siang bolong. sakit gigi ke dokter gigi sendiri. kalo sakit ga ada yang ngurusin, urus diri sendiri sampe sembuh. pilek? minum neozep. batuk? neozep lagi. demam? neozep juga. neozep everywhere. sekarang harus bawa promaag kemana-mana. makan ga teratur serangan maag jadi tak terduga. dasar penyakit anak kos hahaha 

gue kangen hiruk pikuknya smansa. perhausan tingkat infiniti. tingkat freak yang sudah melebihi batas normal. gue kangen nonton lomba, suasana regen, atmosfer sipil, perjuangan sbmptn sama um. gue kangen mainan bodoh sama Syl, Liska, Dina, Febi. gue kangen kongkow gajelas di K*C padahal cuma beli gocengan. gue kangen nonton di kelas pake proyektor terus kalo film cisi anak cowoknya pada nangis, kalo horor semuanya heboh sendiri. gue kangen suasana kelas yang random. tiba tiba main gitarlah, tiba tiba main mafia-mafiaan, tiba tiba main tutup botol. gue kangen diteriakin pak bas :( , gue kangen fingerprint. gue kangen smansa dan seisinya. 

jauh dari rumah bikin gue sadar kalo rumah itu ga gampang dicari. 

rumah itu ga gampang dibuat. 

sulit untuk mencari rumah yang pas. yang menerima, yang mengerti kamu dan kamu mengerti.   

gue tau ini semua masih terlalu awal. baru tiga bulan di tempat baru dan berharap apa dalam tiga bulan ini? udah punya "rumah" baru? tempat "pulang" selama disini? sayangnya belum bisa. entahlah. mungkin karena gue cewek jadi terlalu melibatkan perasaan. terlalu membanding-bandingkan. sekarang cukup membaur dulu dengan sekitar. mungkin karena dibesarkan di wilayah yang berbeda membuat pola pikir gue berbeda juga. gue harap ini proses, sooner or later mungkin gue bisa menemukan "rumah" baru disini. mungkin. tapi gue ga berharap banyak. gatau. 




H-jam menuju UTS. 




saatnya mempertahankan apa yang telah diperjuangkan dulu waktu SBMPTN. 




saatnya memberi arti pada jarak, waktu, tenaga, dan materi yang telah dikorbankan selama beberapa waktu ke belakang. 




selamat mengejar ilmu, bukan nilai.