Saturday, October 11, 2014

H- jam UTS perdana

H-beberapa jam UTS 

ujian pertama Kartografi Dasar. harus baca buku dan menghafal segala macam proyeksi peta, mengerti proyeksi Mercator. tapi gue ... 


"pandai melakukan yang seharusnya tidak dilakukan"


kayak sekarang, mau ujian malah pengen pulang. 

bukannya belajar, kemaren malah pesen tiket buat pulang. 

seketika gue kangen suasana rumah. bisa dibilang, banyak bagian dari hidup gue yang hilang semenjak pindah ke jogja. bangun tanpa harus pake alarm. nonton TV seenak jidat. nyuci tinggal masukin baju ke mesin cuci terus jemur. makan gausah mikir segala budgetnya berapa, halal atau engga itu makanan, pake msg atau engga karena udah made in rumah jadi masakan rumah emang paling terpercaya. tiap sore pasti jatah gue masak air panas sama bikin teh buat seisi rumah. disini... jatah gue sore sore adalah berjuang cari makanan buat makan malam. 

gue kangen suasana bogor yang banyak angkotnya. ga harus nunggu bus yang muter muter dulu dua jam. gue kangen commuter line dan hiruk pikuk stasiun bogor walaupun gue jarang banget naik commuter line. gue kangen ayah gue yang ga pernah bosen kalo diminta jemput di depan komplek kalo malem. paling ijit dikit kalo kemaleman cuma ga pernah marah banget. gue kangen hujan yang kadang-kadang turunnya bisa 5 jam sehari. gue kangen diteriakin ibu gue disuruh ngambil jemuran kalo udah mau hujan. gue kangen polisi bogor yang ga mengharuskan orang yang dibonceng pake helm walaupun aspal bogor sama kerasnya kayak aspal jogja. gue kangen kamar gue yang jendelanya besar, bisa liat hujan, terus kalo ada angin bermacam-macam id hasil masa jahiliyah smansa berkibar-kibar. gue kangen ramenya bogor. 

disini begal berkeliaran dimana-mana. dikit-dikit bacok, yang namanya bacok beneran ya itu. gue gabisa minta jemput siapa-siapa karena siapa juga yang mau jemput gue. pulang pergi naik sepeda. kemana-mana naik bus transjogja yang muternya naudzubillah jauh dan lama walaupun tanpa ngetem. sepeda gue rusak ya gue harus bawa ke bengkel sendiri, beli sparepart sendiri. kalaupun dianterin temen masalahnya adalah gue dan dia gapunya helm buat naik motor di siang bolong. sakit gigi ke dokter gigi sendiri. kalo sakit ga ada yang ngurusin, urus diri sendiri sampe sembuh. pilek? minum neozep. batuk? neozep lagi. demam? neozep juga. neozep everywhere. sekarang harus bawa promaag kemana-mana. makan ga teratur serangan maag jadi tak terduga. dasar penyakit anak kos hahaha 

gue kangen hiruk pikuknya smansa. perhausan tingkat infiniti. tingkat freak yang sudah melebihi batas normal. gue kangen nonton lomba, suasana regen, atmosfer sipil, perjuangan sbmptn sama um. gue kangen mainan bodoh sama Syl, Liska, Dina, Febi. gue kangen kongkow gajelas di K*C padahal cuma beli gocengan. gue kangen nonton di kelas pake proyektor terus kalo film cisi anak cowoknya pada nangis, kalo horor semuanya heboh sendiri. gue kangen suasana kelas yang random. tiba tiba main gitarlah, tiba tiba main mafia-mafiaan, tiba tiba main tutup botol. gue kangen diteriakin pak bas :( , gue kangen fingerprint. gue kangen smansa dan seisinya. 

jauh dari rumah bikin gue sadar kalo rumah itu ga gampang dicari. 

rumah itu ga gampang dibuat. 

sulit untuk mencari rumah yang pas. yang menerima, yang mengerti kamu dan kamu mengerti.   

gue tau ini semua masih terlalu awal. baru tiga bulan di tempat baru dan berharap apa dalam tiga bulan ini? udah punya "rumah" baru? tempat "pulang" selama disini? sayangnya belum bisa. entahlah. mungkin karena gue cewek jadi terlalu melibatkan perasaan. terlalu membanding-bandingkan. sekarang cukup membaur dulu dengan sekitar. mungkin karena dibesarkan di wilayah yang berbeda membuat pola pikir gue berbeda juga. gue harap ini proses, sooner or later mungkin gue bisa menemukan "rumah" baru disini. mungkin. tapi gue ga berharap banyak. gatau. 




H-jam menuju UTS. 




saatnya mempertahankan apa yang telah diperjuangkan dulu waktu SBMPTN. 




saatnya memberi arti pada jarak, waktu, tenaga, dan materi yang telah dikorbankan selama beberapa waktu ke belakang. 




selamat mengejar ilmu, bukan nilai. 

No comments:

Post a Comment