Friday, December 25, 2015

yha

halo, lama ga nulis ya hehehe
Assalamualaikum, kalian apa kabar? gue baik. ya, baik kok. setelah dikirimin foto-foto manusia yang lagi kumpul di Bogor tanpa gue ya baik baik saja kok gue. gapapa :")

ga terasa udah akhir semester tiga. malam malam penuh laporan ditemani kopi dan kadang teman. macem macem ada ada aja ceritanya. tiba tiba malem malem temen sakit apa lah, H-1 menit laporan belom beres lah. ngerjain pembahasan praktikum semalem bisa sampe 5 acara lah. pokoknya ada ada aja. dan bodohnya hampir setiap kuliah berasa ga kuliah. cuma dateng, duduk, ngeluarin kertas laporan praktikum dan mengerjakan laporan. mudah mudahan dosennya sih tidak dendam yha gimana praktikum kan proker mereka juga padahal huff

laporan udah beres dengan tangisan darah dan air mata (dan kantung mata) tentunya wkwk. hasilnya enam buku tebel tebel lumayan namun isinya tidak berbobot ya gimana kan deadliner ya yaudah gimana dong sedih aku. senin uas terus sekarang baru kepikiran dari kemaren ngapain aja kuliah karena materi kuliah apa aja kadang-kadang gatau. otak udah ga sinkron lah pokoknya udah oleng. kadang kadang dipanggil ga denger, diajak ngomong malah ngelantur (ini hasil protesan dari temen temen). maaf ya gimana aku suka ga fokus gitu huf. kemaren kemaren diserempet motor, jatoh pertama di jalan raya. ngaderegdeg banget lemes di tengah jalan aku wkwk. jogja lagi banyak gempa. apalagi di hati dan di otak. apasih tan. 

baru pulang survey dari semarang. naik motor. dibonceng lah ya, gaberani gue bonceng orang selain alya (yang udah siap kenapa napa di jalan raya), mumet bersama teman akhirnya kita muter muter jogja random banget wkwk. pas mau sholat ternyata mesjidnya aneh gitu. cowok cewek tempat sholatnya terpisahkan oleh jalan. lah gue bingung akhirnya kita gajadi sholat disana. duh gue cerita apalagi ya bingung. intinya banyak banget kejadian semester ini. dari mulai praktikum yang ceritanya macem macem, kondisi sosial yang tida stabil karena mulai kenal sama karakter karakter orang, ngerjain laporan sampe pagi di tempat makan 24 jam, kepanitiaan yang yah begitulah, pokoknya macem macem. yang bikin seneng ya beberapa tapi lebih banyak yang bikin geger wkwk. namanya juga bukan comfort zone lah ya nikmatin aja. tiap ada apa apa pasti ceritanya sama beberapa temen aja bukan sama orang tua. abis kasian kalo cerita sama orangtua pasti mereka cemasnya setengah mati wkwk. 

thanks to opang yang mau disampahin tiap gue mumet. pasti ujung ujungnya kalo ga "selamat datang di tahun kedua" "nikah aja lu nikah sono". wkwkwk, sibuk tapi masih sempet ngeladenin yha makasih yha. teh ara juga makasih yha opangnya boleh aku repotin. sama teh betarai yang suka menelepon dan support sana sini. ular terbang juga. affan dan manusia manusia yang gue sering sampahin lainnya, tanpa kalian gue tidak bertahan. makasih selera humor rendahnya. kangen kalian. sumpah wkwk. sukses selalu dunia akhirat you're dabest. 

papa lagi sibuk gabisa kesini, mama juga, ade juga. gue juga gabisa kesana (dan gaboleh garagara ada kabar hepatitis yang menggemparkan). kangen beneran. "papa ga janji bisa kesana, kamu jangan mikirin itu dulu, kuliah dulu aja". ah iya, tanggung jawab pertama disini kan kuliah ya. hmm. kangen ma, pa, de. dan rumah. dan masakan mama. dan tv di rumah. dan langit langit kamar yang ditempelin fosfor. gue ga ngerti kenapa susah ya punya temen disini. ya maksudnya apa salah guenya atau gimana. sebenernya ga ada apa apa sih tapi ya susah aja buat nyari yang longlast friendship semacam dulu. yang sejelek apapun lu ga akan ditinggalin. ada kalanya mungkin kita muak tapi yaudah setelah beberapa saat bakal balik lagi kok. yang apa ya, ya gitu susah dideskripsikan wkwk. 

udah disini, mau gimana lagi? kepikiran macem macem cuma gimana lagi? semoga kalian baik baik saja. semoga Yang Maha Menjaga menjaga kalian untuk saya dan menjaga saya untuk kalian. sukses selalu salam dari jogja. 

*gapunya foto apa apa*
*ga sempet foto foto*
*ga sempet seneng seneng* 
*yaudah gapapa*
*aku mau uas*
*tapi kopong*
*yha*
*yha*
*yha*

Saturday, October 24, 2015

Saturday, October 3, 2015

latenite

"tania sekarang sedang di persimpangan. entah akan berbelok, entah akan lurus. entah akan berhenti dulu, entah akan menerjang. lewat manapun jalannya, tujuannya sama kan?"

"kamu tahu? hal yang paling sulit adalah menyayangi orang yang kurang sayang (bahkan menghargai) kita. di Al Quran juga ada kan, bukan berarti kamu sudah berkata beriman maka kamu tidak akan diuji?" 

"tania sedang mencari siapa tania sekarang. sekarang masih who are you, bukan who you are. kalau sudah who you are nanti insyaAllah tania akan lebih didengar, akan punya suara. asal niatnya baik insyaAllah dipermudah" 

 "gagal tujuh kali, baru berhasil sekali. kalau saya sudah nyerah dari dulu, kalau saya mikirin terus hasilnya kayak gimana, mungkin saya stress ga akan berani nyoba lagi. selalu ada jalan dan ga ada yang sia sia kok. do the best, let it go. hasil itu bukan urusan kita, urusan aku atau urusan kamu. itu urusan Dia"

"ini proses, ga semua orang seperti tania. pun mereka tidak seperti tania. yang mereka sudah jalani, belum tentu tania sudah jalani, berlaku juga sebaliknya. jangan berharap semua orang seperti kamu, karena jalan hidup manusia ada triliunan kemungkinan" 

jadi kemarin habis tumpah habis-habisan. berjam-jm. tentang hidup. tentang kebahagiaan. tentang apatis. 

"kalau jadi apatis, tania salah ga mba? maksudnya, ya, tania cuma capek." 
"tania tidak apatis kok. hanya merubah caranya. mba tau, pada akhirnya tania masih peduli sama yang disini" 

sebenernya lagi puncak-puncaknya jenuh sama kuliah. dan organisasi. dan kepanitiaan. parah ya, baru sebulan aja udah jenuh. apasih gue teh sebenernya, terus ya, tumpah. untungnya pada orang yang tepat. tentang keberanian mencoba. tentang hasil bukan urusan kita. kayak ya, disadarkan kembali kalau urusan kita sebatas berusaha, sisanya ya bukan urusan kita. mba yang satu ini lagi ke Jepang, baru berangkat tadi pagi. gue merasa sangat beruntung telah dipertemukan dengan orang yang satu ini di keadaan yang seperti ini. ke Jepang udah apply tujuh kali dan akhirnya lolos di percobaan ketujuh. 

"ga ada yang tahu tan kita akan berhasil di usaha yang keberapa"

semua orang punya caranya masing-masing untuk tumbuh dan berkembang. maksudnya dalam hidup semua orang punya cara masing-masing dalam menjalaninya. kalau berbeda, ya, biasa. tentang perbedaan cara kerja pada saat SMA dan sekarang ya, wajar. karena mereka tidak menjalani apa yang kamu jalani dan kamu tidak menjalani apa yang mereka jalani. perbedaan pola pikir, ya pilihannya ya menerjang atau retreat. itu pilihan kan? yang akan menentukan ke depannya apa yang akan kita lakukan. ya, capek. banget. tapi ini proses. kalo sesuatu ga sesuai dengan idealisme kita ya, pilihannya cuma dua, menerjang atau mundur. sekali lagi apa itu idealisme, ya, gitu. gue juga belum tau pasti artinya. cuma sepengennya gue aja sih itu wkwk

ohiya, 

different, doesn't mean wrong. 

dan sistem Lauh Mafudz sangat hebat. you can't even imagine how great it is.

dan lagu Ed Sheeran yang photograph bikin candu. 


goodnite. 


di antara kopi dan setumpuk laporan praktikum.  



Wednesday, August 19, 2015

ga ada judulnya

Halo
Lama tak berjumpa

Senang tadi hujan sebentar. Sebentar banget sih tapi udah seneng segitu juga hehe. Selama di Bogor males buka laptop karena selalu mengingatkan akan masa masa kuliah. Tadi sempet main hujan. Udah pake setelan tidur ala ala namun tetap saja main main alay di halaman. Padahal sebenernya agak bahaya sih. Hujan pertama setelah lama kekeringan itu bahaya soalnya bayangin aja langit yang banyak banget asapnya itu langsung diguyur hujan terus polutannya bercampur sama air hujan. Kena kulit, kadang kadang ada kan manusia kurang kerjaan yang sok buka mulut minum air hujan (kayak gue tadi) padahal kandungan air hujannya juga ga baik hehe. Udah ah w capek bahas bahas kuliah (padahal belom dapet hidrometeorologi).

Belom cerita lebaran ya? Intinya lebaran ini mengingatkan kalo gue sudah tua (predikat tante dengan tujuh keponakan). Sepupu gue masuk IPB uyeaaaah selamat sista yang selama ini cerita perjuangannya mirip mirip daku wkwk. Sepupu gue yang satu lagi sedang skripsi dan mau lulus S1 yeaaaay semangat kak kudoakan selalu. Sepupu gue yang lain lagi sudah jadi doktor waw kece sekali. Ada yang lagi magang kedokteran juga, ada yang baru pulang long trip korea, ada yang sakit tifus tapi tetap mudik ke Solo dan ngeyel gamau cek darah (ini gue), dan lain lain.

yang minta nonton kuda terus tapi apa daya gakuat nolaknya mesh banget 

yang cita-citanya jadi princess elsa


cari dimana lagi keluarga kayak gini



Pas ketemu bude-bude dan tante-tante masih aja dicubitin pipinya (sudah 19 tahun dan masih dicubitin pipinya, gue wanita macam apa). Kalo sepupu gue yang calon dokter pasti dimintain tolong cek tensi semua orang tiap pagi, gue dimintain tolong periksain batu akik. BATU AKIK. Sejujurnya gue bahkan gatau apa spesialnya batu akik dibanding batu yang lain. Yah gue tau itu batuan beku, beberapa metamorf lalu apa. LALU APA.

“Tan, kamu kalo ke Pacitan beliin Pakde batu akik ya yang bagus”
“Aku ga ngerti batu akik yang bagus itu kayak gimana”
“Kamu kuliah ngapain aja??”
“Kan geografi bukan geologi (?)”
“Tapi belajar batuan kan?”
“Ya tapi dosenku aja ga ada yang pake batu akik”
“Dosenmu ga gaul tuh”

Sesungguhnya tidak ada mata kuliah Telaah Batu Akik di Fakultas gue jadi gimana ya

Oh ya, di Bogor, main ke Sarmili (sarang agni manusia stan), pulang pulang teman agni meneriakkan pekik UI di kereta (ya gapapa udah biasa sama manusia yang begini). Bertemu ina manusia teman Ganesha Operation teman segala pembicaraan di angkot malem-malem balik les galau jurusan jaman itu wkwk. Main dengan shifa dan saza yang sekarang sudah di Farmasi UI. Ketemu dinna dan nancy kemudian selanjutnya yang akan diceritakan tentang pertemuan dengan dinna maupun nancy adalah memalukan dan aib jadi mungkin tidak akan diceritakan hehehehehehe. Ku punya botol "pung" (yang kalo tutupnya dibuka bunyi "pung") yang hits sekali di antara manusia selera humor rendah. Coba-coba bantu regen di smansa (kenapa ga pernah bisa jauh dari sini sih wkwk). Bertemu XXVI dan XXVII yang menurut gue cukup emesh dan cisi (17 agustus malem disamperin ke sempur padahal dari smansa ga ada yang tugas hahaha). Bertemu 2012 dan PPI angkatan lain di Sempur. Bertemu Sadewa tapi ga lengkap kurang desti pembawa baki pusaka tercinta (woy Sadewa sudah tiga tahun woooy). Ketemu manik yang tibatiba masuk FKM UI yang terkenal dengan Dinna Ayu beserta 32 lelakinya. Foto PPI dengan semua alumni Smansa yang bahkan udah punya anak wkwk gangerti lagi kenapa tibatiba bisa kayak gini.

2012 tidak full team namun yasudah

Sadewa tidak full team namun yasudah 

foto yang membuat Novan murka di perantauan


“Waaah kamu smansa?”
“Iya kang, Tania angkatan 2012 hehe”
“Ayo kita foto!!! Selfie dulu ya”
(lalu gue selfie dengan bapak-bapak dan ibu-ibu alumni SMA yang bahkan gue gatau namanya siapa)

Padahal doi udah punya anak yang udah SMA tapi gaul bgt hahahaha. Abis itu yang tua-tua malah lebih ambisius buat foto sama Bima Arya. Tugas gue cuma nemplok di pinggir, masuk frame, lalu mereka upload di instagram, path, facebook, BBM, line dan selanjutnya muka gue bertebaran di sosial media ibu ibu dan bapak bapak.

Yang paling mindblowing adalah ketemu temen sd sekaligus smp di toko buku kemudian “ditampar” tiga kali berturut-turut padahal kita udah ga ketemu bertahun-tahun. Sesungguhnya ga nyangka doi bisa semenampar ini hehe.

“A ya?”
“Iya, eh aduh bentar, lu temen SMP gue kan? Nah gue inget, Tania kan?”
“Hahahaha, inget ternyata. Eh lu baru lulus kan dari (menyebutkan sma kejuruan yang masa sekolahnya 4 tahun)?”
“Iya, gue kerja sekarang. Lu kapan gawe?” (tamparan pertama)
(merasa tidak produktif) “HAHAHAHA (tertawa gugup), 2,5 tahun lagi doain aja biar cepet”
“gue belum kuliah, belum ada rezeki. Gue kerja dulu lah ngumpulin uang, nanti insyaAllah tahun depan deh gue kuliah hehe” (tamparan kedua)
(malu kuliah pake uang orang tua namun asal asalan) “Wah, semangat bro! Pasti ada jalan hehe”
(membicarakan topik topik lainnya) (works, weather, college sampai akhirnya... mimpi)
“M sekarang jadi pilot loh”
“iya tan gue tahu, gue iri banget sama dia”
“lu pengen jadi pilot juga?”
“bukan gitu, masa lu ga iri sih. Dia tuh cita-cita dari SD pengen jadi pilot, pesawat-pesawat... hal hal kayak gitu deh. Sekarang, di umur yang sama dia udah nyampe mimpinya, nah kita.... kapan?”  (tamparan ketiga)
“memang... mimpi lu apa?”
“hahaha, justru itu tan gue gatau.  Yang gue tau, gue pengen S2 ke luar negeri, nikah sama bule, gitu deh keren kan. Nah, mimpi lu apa?”
“gue... jadi ga yakin sama mimpi sendiri. Achievable atau engga hehe. Jadi sekarang, gue gapunya mimpi. Sedih amat sih kita”
“kalo ketemu lagi kita harus punya mimpi ya”
“eh” (bingung karena ga ketemu empat tahun namun manusia ini tiba tiba menampar keras berkali kali dengan caranya sendiri)

Percakapan tersebut diakhiri dengan kalimat “kalo ketemu 2,5 tahun lagi, gue udah kerja sekaligus kece. Doain aja hehe”. Freak. Right person with right words and time. Kapan? Kapan bisa mencapai mimpi sendiri? Gue balik ke Jogja aja males, udah kebayang yang menunggu disana apa. Gue cuma harus komitmen sama mimpi gue sendiri aja susah banget. Udah dikasih jalan tapi tetep aja tidak dijalankan dengan baik. Gue maunya apa sih? Sering kesel sama diri sendiri tapi ga berubah. Sama aja. HAHAH. Kesel. Kayak apa ya, sangat amat sulit untuk keluar dari comfort zone tanpa jaring pengaman. Gue gasuka sendirian, apalagi di tempat yang asing untuk waktu yang lama. Padahal sudah tau persis “tidak ada perkembangan di zona nyaman namun di luar zona nyaman belum tentu berkembang”.

Tahu bedanya kata “balik” sama “pulang”?
Balik itu ke kosan .
Pulang itu ke rumah.

Itu sarkasme yang biasa gue omongin kalo udah pengen pulang banget dan jenuh hehe. Bukannya disana ga ada orang baik. Bukannya disana ga punya temen. Bukannya disana tidak menyenangkan. Bukan gitu. Buat gue, sulit jadi diri sendiri disana. Gimana ya, bukan berarti gue jadi orang lain disana tapi ya beda atmosfer saja hehehe. Gue sudah pulang, sudah di rumah, sudah nyaman. Gue rindu rasanya jadi anak-anak. Gue berantem sama ade gue, gue makan masakan ibu gue, gue nonton motogp bareng ayah gue, those precious moments that can’t be replaced by anything. Gue kangen langit-langit kamar gue yang kalo lampunya dimatiin sticker fosfor bintangnya nyala. Gue kangen bantal guling gue yang menampung literan air mata entah karena apa. Gue kangen temen-temen gue yang sampis. Yang kalo diajak serius mau tapi ketawa tiba-tiba juga oke terus lanjut serius lagi. Gue kangen ritme kerja seperti ini dimana semua orang sadar akan tanggung jawabnya. Kalo ada yang lupa dan diingetin ya ngerti. Dimana lu ga perlu bilang tapi orang-orang paham. Dimana semua orang semacam punya style kerja sendiri-sendiri tapi anehnya lu paham, lu mengerti, dan lu nyaman tenteram aja kerja sama mereka.

Dunia ternyata luas ya. Manusia juga banyak. Ga semua orang paham kamu tapi kamu harus paham semua orang. Mungkin itu cocok buat sekarang. Sulit untuk pergi ketika tahu akan lebih sulit untuk bertahan. Tapi balik lagi ke tadi, tidak ada perkembangan di zona nyaman namun di luar zona nyaman belum tentu berkembang. Selalu terasa berat bukan untuk bergerak?

Oh ya, buat kalian yang sudah yakin dan bahkan sudah mulai mencapai target hidupnya, disini benar-benar iri loh hehe. Malam.     

Thursday, July 9, 2015

Bagaimana Kalau Aku Meminta Tuhan Menurunkan Hujan Hari Ini

Bagaimana kalau aku meminta Tuhan menurunkan hujan hari ini?
Waktunya terserah, bisa pagi, siang, sore, dan malam
Kalau perlu sepanjang hari sekalian
Agar syahdu seperti rindu
Mendengar gemericik yang halus seperti beledu

Bagaimana kalau aku meminta Tuhan menurunkan hujan hari ini?
Banyak cerita katanya Tuhan mengabulkan doa hambaNya saat hujan
Aku tidak tahu persis cara kerjanya dan mengapa
Mungkin uap air membawa doa-doaku ke depanNya
Mungkin juga setiap molekul yang bersyukur akan turunnya hujan mengaamiinkan doaku
Aku tak tahu, sungguh

Bagaimana kalau aku meminta Tuhan menurunkan hujan hari ini?
Air yang jatuh membawa kepasrahanku ke muara
Biar bawa saja semuanya agar aku tak merasa
Bagaimana kalau aku sudah tidak peduli?
Ah tidak, aku masih peduli, aku harus peduli

Bagaimana kalau aku meminta Tuhan menurunkan hujan hari ini?
Kita bertemu dibawah payung atau atap teduh
Gemericik air hujan terciprat dari tampiasnya
Menetes satu satu ke tanah
Kita terbawa syahdu, melihat tetesan air
yang bahkan tidak mengerti kenapa ia harus jatuh ke tanah ketika ia sudah di langit

Bagaimana kalau aku meminta Tuhan menurunkan hujan hari ini?
Agar kita bisa memikirkan banyak hal,
juga mendapat penjelasan akan banyak hal
Dengan emosi, akal, dan juga hati
Berharap semoga kita mengerti   

Bagaimana kalau aku meminta Tuhan menurunkan hujan hari ini?
Rasanya semua orang butuh hujan di Bulan Juli  

Tuhan tahu
Hujan akan turun hari ini entah dari langit atau dari hati
Dua-duanya sama syahdu
Aku tidak tahu
Aku hanya tahu

Tuhan tahu, selalu 

Sunday, June 21, 2015

spasi

Spasi.
Jarak dan waktu.
Hukum fisika bilang, semakin jauh jaraknya semakin kecil gayanya
Semakin kecil gayanya, semakin kecil pula usaha yang dihasilkannya
Untuk usaha yang besar, dibutuhkan gaya yang besar dan waktu yang banyak  
Hukum gravitasi, jika kamu tahu itu

Spasi.
Manusia bukan cuma dikontrol oleh hukum fisika
Walaupun sebagian besar ya, bisa dinyatakan melalui itu
Manusia memiliki banyak kosakata untuk mengartikan spasi
Ada yang bilang itu rindu, beberapa bilang itu jarak
Beberapa yang lain mengartikan spasi sebagai waktu untuk mengambil nafas sejenak

Spasi.
Bagaimana kamu mengartikan spasi?
Banyak orang terburu-buru sehingga ia lantas langsung membenci spasi
Mereka membenci jarak yang ada, karena terbiasa dekat maka harus selalu seperti itu
Penyebabnya adalah pemikiran bahwa jarak selalu diidentikkan dengan ketiadaan
Ketiadaan yang menyebabkan kekosongan dan ketakutan
  
Spasi.
Awalnya pun saya membenci spasi sama seperti yang lain
Sangat membenci kemudian menyalahkan banyak hal
Lama kelamaan saya jadi tahu apa esensi dari Tuhan menciptakan spasi dalam hidup
Seperti ditarik mundur dengan pandangan yang lebih luas
Berganti kacamata dengan sudut pandang yang berbeda
Layaknya huruf-huruf yang tersusun rapi, spasi menjadikannya indah dan mudah dimengerti

Keluar dari kebiasaan, dibuat jauh membuat saya lebih mengerti posisi
Membuat saya lebih menghargai apa yang sudah Tuhan beri
Membuat saya mengerti apa yang salah ketika tidak ada spasi, jadi ketika kembali saya dapat berubah dalam bentuk yang lebih baik lagi dan lebih bisa memposisikan diri

Spasi.
Tuhan tahu kita butuh waktu untuk mencerna hidup ini
Entah kehidupan terkait dengan keluarga dan orang-orang di sekitar kita ataupun mimpi-mimpi
Spasi bukan hanya dalam arti sempit seperti jarak kita dengan orang lain
Spasi bisa jadi jarak antara kita dan mimpi
Ya, butuh usaha banyak bukan untuk memperkecil spasi?

Tuhan membuat jauh agar kita menghargai rasanya dekat
Agar kita dapat menghargai dengan cara yang tepat
Entah itu seseorang maupun usaha-usaha untuk mencapai tujuan yang ingin kita capai
Agar ketika sudah dekat tidak perlu ada kesia-siaan, semua sudah habis dalam pembelajaran spasi
Agar ketika sudah dekat dengan tujuan, kita menghargai apa yang kita korbankan untuk memperkecil spasi

Spasi.
Kita butuh spasi namun tidak dapat dihindari memperkecilnya selalu menyenangkan hati
Untuk kali ini proses pengecilan spasi tersebut disebut pulang
Sedikit lagi sampai untuk urusan rumah
Kembali pulang dengan segala pembelajaran lewat spasi yang nyaris selesai dijalani untuk kali ini  

Bagaimana dengan tujuan dan mimpi yang lain?
Spasi-spasi itu masih besar dengan jarak yang jauh
Semoga saja masih diberi waktu yang banyak pula sebanding dengan jaraknya
Disertai dengan kekuatan dan kesabaran untuk senantiasa berusaha

Bagaimana spasi kalian?
Spasi-spasi yang ada pasti merubah kita, saya, kamu, kalian
Semoga ketika bertemu nanti kita bisa bercerita tentang spasi ini
Tentang bagaimana kalian dan saya melewati dan memandang berbagai hal dengan sudut pandang berbeda
Tentang bagaimana pada akhirnya kita akan selalu menghargai yang namanya spasi,


dan lebih mengerti. 

Saturday, May 23, 2015

KKL

hai

malam minggu, tadi dikirimin stiker hai pocong sama papa. papa beneran. gatau apa motivasinya cuma lucu aja hehe 

mau cerita jadi kemaren itu abis KKL, iya kuliah kerja lapangan. seru kan? seru dong. masa engga sih. yah walaupun kulit terbakar, bau ketek sana sini, ngantri mandi dari jam 3 pagi. makan nasi campur pasir, gapapa lah ya namanya juga lapangan kan 

perjalanan dimulai dari Fakultas yang hari itu hectic banget karena semua angkatan pergi lapangan. namanya bis dimana mana ya dimana mana. carrier aka tas gunung sana sini, orang-orang lari-lari bawa peralatan lapangan plus segepok checklist (atau lebih tepat jika disebut modul karena terlampau tebal). anak-anak Pembangunan Wilayah 2012 (atau 2013) bawanya koper karena urusan doi emang ngurusin mall dsb. jurusan gue sih ya tipikal anak alam jadi gimana ya, ga akan jauh jauh sama gunung, sawah, kalo engga pantai. yha gitu mau gimana lagi. 

foto before KKL sama geng cuba. kalo kalian bilang dua lelaki itu ganteng itu hanyalah tipu tipu belaka
KKL gimana rasanya? seru. seru abis kecuali part mandi karena airnya dikit parah padahal seharian gue berkelana di gumuk pasir ala ala musafir gurun gitu. walaupun pake kerudung tetep aja pasir ada yang masuk masuk gitu. rekor terhebat gue adalah mandi plus keramas hanya menggunakan setengah ember air tawar. hebat khaaaan. tiap hari dikasih makan udah kayak hewan ternak mau dipotong soalnya banyak banget. bangun jam 3, mandi, terus kedinginan jadinya di kamar ngumpul di pojokan pake sleeping bag sama mukena masing-masing biar hangat. kalo kata undang-undang sih kita sedang berkumpul, berserikat, dan mengeluarkan pendapat padahal aslinya mah udah kayak manusia kepompong lagi ngegosip wkwk. jadi kenal orang lain lebih deket sih, yang tadinya gue kira pendiem ternyata garing abis dan suka spongebob. ada cowok yang kalo ketawa ngakak pun mulutnya ditutupin, gue kalah jauh anggunnya dibanding doi. shifa temen sma gue aja kalah, gimana gue. 

tiap stopsite harus dikasih deskripsi, digambar pula. gue gabisa deskripsi, apalagi gambar. yaudah gapapa seadanya, untung dosen pembimbingnya pengertian. temen gue ada yang saking gabisa gambarnya, dia mau gambar saluran air malah dikira ular tangga sama dosen. kan sedih. gue harus naik gunung, masuk kandang sapi, wawancara yang punya sapi, wawancara sapinya (ga sih kalo yang ini), liatin formasi batuan. difoto, digambar, ditulis, terus sedetik kemudian gue lupa apa yang gue sudah lakukan. abis itu gue ke pantai. pengang pegang tanah sama pasir. bedain struktur dan tekstur keduanya, cari rip current, berenang kesana cuma buat memastikan kalo gelombang disana mematikan (ga gini sih), ngukur kecepatan angin, ngukur kecepatan gelombang, mereka reka gimana itu pantai bisa terbentuk.  ya pokoknya begitu berulang ulang. ribet tapi seru kok ehe. pernah ga kalian ngeliat dosen ngejelasin pake ngegambar gambar di pasir? nah dosen gue gitu kemaren. gambar gambar diagram di pasir. di gumuk pasir gue berasa di texas loh (padahal gue gatau texas kayak apa) ah pokoknya berasa sekolah alam banget lah seru wkwk

here are some pics!


kelompok C2 yeay!

pasir, pasir everywhere

which path will you follow?

checklistku sayang checklistku malang 
texas ala ala

harus wawancara di bawah tebing banget

yha gini kalo di lapangan 

wawancara hayati yang dihanyutkan di rawa rawa

sapi yang gue wawancara

view dari atas pokoknya keren bangetlah

closing smansaday di gunungapi purba. udah gunung api, purba pula.

biar ga sampis, ada satu kalimat yang gue ambil dari buku Geography of Bliss 

"Perjalanan itu bersifat pribadi.
Kalaupun aku berjalan bersamamu, 
perjalananku bukanlah perjalananmu"
-Paul Theroux


mari bersenang-senang sebentar sebelum responsi, laporan, dan ujian datang lagi. 
sampai bertemu di belahan bumi yang lain! 

Saturday, May 16, 2015

sembilan belas

Halo

Nama gue Tania
Umur gue sembilan belas tahun
Lebih dikit
Iya, sembilan belas tahun lebih dikit

Tua ya

Sedih kan udah tua
Sembilan belas tahun di dunia udah ngapain aja malah kebanyakan sampisnya

Terima kasih untuk semua yang mengucapkan
Berarti banyak kok, gue tau kalian semua peduli sama gue yang tambah sampis ini hahaha
Love you all guys

Especially mom, dad, and my little sister which sent me their greeting cards from 600 kms away
Bikin beler berjam-jam huhuhu baru bisa pulang akhir juni padahal. Sedih kan.

Sudah besar, sudah bisa ambil keputusan sendiri
Sudah besar, harus mandiri dan bisa jaga diri
Sudah besar, tahu arah hidup sendiri
Sudah besar, tahu cara menghargai yang dimiliki

Sudah besar, harus tahu besarnya mencintai mati dibandingkan mencintai hidup

Kemarin, 2 Mei 2015 sepupu Tania pergi
Setelah perjuangannya melawan sakit jantung selama hidupnya
Rasanya sampe sekarang badan masih kayak partikel debu
Masih ga percaya kalau sudah ditinggal pergi

We can’t beat God at His own game, can we?
Especially on death, what can we do?
You surely been that hurt
Then you couldn’t hang on anymore
He called you, said that your time was over

And what am I supposed to do?
Being mad at Him because He called you?
Or being mad at me because all the time I spent with you were just a trash?
Or being mad at myself because I wasn’t there?
Tell me what am I supposed to do?

Sembilan belas tahun kurang sedikit dan Tania belajar tentang kematian

That loosing could be that hurt
Merelakan tidak semudah itu
That death could come in everytime with everyone
Dunia tidak seindah itu
That love doesn’t mean owning him/her for the rest of your life
Rasa sayang dan cinta tidak sedangkal itu

I know we‘re living in busy world as busy people (or just act as busy people)
Just spend a little time to say thanks and love to your family and people you love and respect
Ga sesusah itu ternyata buat kirim sticker hugs ke orang tua via line, tanya kabar mereka 
Mengirimkan doa di sepertiga malam kita juga ga sesusah belasan tahun mereka membesarkan kita 

Kita ini titipan, entah untuk siapa, terutama kedua orangtua kita  
Kita ini dititipi, dipercaya untuk menjaga 


"Tania mau kado apa?"
"actually , I feel so honoured to be asked like that, to be cared that much, to be greeted so great. so thank you" 


"but books or writes would be great. HAHAHAHA. no, just kidding." 


Sudah sembilan belas tahun lebih sedikit.
Apa yang sudah saya lakukan?

Dan apa yang akan saya lakukan? 

Friday, May 1, 2015

fungsi perjuangan

Hai, kalian apa kabar? Gue mau cerita sedikit boleh ya (padahal banyak). Ini yang paling akhir terjadi di kampus gue hehe

X: Tan, bentar lagi SBMPTN
T: eh, iya? Lah emang terus kenapa?
X: kamu... nyaman disini?
T: em nyaman atau ga nyaman harus tetep dijalanin kan? Ehe
X: aku... merasa ga cocok disini. Kamu ga capek praktikum terus?
T: ya mau gimana lagi, ga yakin kalau mencoba lagi akan mendapat tempat yang lebih tepat hehe

Sekilas itu percakapan gue sama temen gue di selasar kampus. Udah maghrib, udah pada lelah, lalu keluarlah percakapan-percakapan absurd yang sesungguhnya jarang sekali gue temukan disini. Iya, ngobrolin semacam mimpi dan perjuangan itu kayak sesuatu yang sangat akan jarang ditemukan di tempat dimana gue berada sekarang. Kebanyakan orang lebih suka mengikuti aturan, berjalan kemana kebanyakan orang akan berjalan. Yah itu baik sih, tapi gimana ya, bagi gue yang dari dulu diajarkan untuk “berontak”, ya agak gimana gitu hehe.

Back to our conversations,

X: kebanyakan orang akan bilang kalau setahun yang aku habiskan disini itu sia-sia
T: ya.... terus?
X: ga ada yang sia-sia tan, ga ada. Setahun yang aku habiskan disini itu bermanfaat kok. Ketemu temen-temen, dosen-dosen hebat, profesor... Aku cuma merasa mungkin aku akan lebih baik ketika berada di tempat lain
T: iya sih, tapi inget dulu perjuangannya masuk sininya dulu gimana....
X: oh aku ngerti, kamu pasti bukan anak undangan ya?
T: iya hehe. Untuk kesini aku harus ketar-ketir ngejar sana sini. Ikutan ujian sana sini. Sakit, susah, lelah. Lebay sih wkwk. Memang pada akhirnya terkadang kufur, belum bisa bersyukur untuk telah ditempatkan disini, tapi gimana ya, Kasian orang tua juga sih gimana dong hehe. Masih untung  ditempatin disini, bukan harus menjalani satu tahun yang berat kayak beberapa temen hehe
X: aku yatim piatu tan.
T: (i don’t know how to react)
X: aku juga masuk lewat jalur undangan.
T: ho....
X: kamu punya perjuangan tan, itu yang bikin beda. Kamu berada disini itu lewat perjalanan yang tidak semudah yang aku jalani. Wajar kalau kamu mikir-mikir dulu pas aku tanya. Sekarang aku tanya mimpi kamu apa?
T: em, I’m not sure. Natgeo journalist? Graphic designer? Pengusaha resort? Hahaha gatau sumpah jadi ngambang gini
X: aku punya impian di tempat lain tan. Wajar kan kalau aku mau memperjuangkan impian aku?
T: wajar. Seratus persen wajar.
X: ga salah kan kalo aku mau nyoba?
T: engga
X: aku pengen berjuang dulu tan. Biar punya cerita. Biar ada yang bisa dipegang kalo lagi jenuh gini. Biar ada susah yang bisa diinget pas lagi ngerasa ga cocok gini. Bukan impian namanya kalo ga diperjuangkan dan dimenangkan kan?
T: eh iya (tapi inget juga kalo hidup itu perjuangan, bukan pemenangan)

Gue jadi mikir banyak hal. Tentang pentingnya suatu perjuangan. Kita butuh sakit, ya merasa sakit dan tertekan, kita butuh itu. Capek ya berjuang? Gue tanya, perjuangan mana yang rasanya enak seratus persen semacam tidur cantik ala ala sleeping beauty terus bangun-bangun udah ada tumpukan duit tinggal dihambur–hamburin hedon aja, ga ada kan? Perjuangan mana yang lu tinggal tidur ala ala kebo terus bangun-bangun semua laporan terselesaikan dan mendapat nilai A+++ dari asisten praktikum “tercinta”, ga ada kan? Semua butuh proses yang kadang sakit, capek, tapi ya mau gamau harus bisa dijalanin (dan kalo bisa dibawa asik wkwk)

Kalo kata gue peran perjuangan bakal kerasa ketika sedang ada di titik terbawah, ketika lagi susah. Dia akan jadi pengingat, pegangan erat, dan panduan bagaimana kita menjalani perjuangan yang dulu. Bagaimana hebatnya kita bisa menjalani proses yang dulu. Bisa tahan akan sakit dan lelahnya. Lalu akan muncul kata-kata di otak semacam “kok sekarang gabisa, cupu amat udah nyerah”. Dia akan menjadi pengingat akan alasan-alasan kita mau berlelah-lelah menjalani prosesnya. Dia akan menjadi pengingat siapa saja yang ikut terseret dalam perjuangan kita. Yang ikut serta mau merasakan sakitnya mau berlelah-lelah bersama padahal aslinya ga perlu ikut-ikutan. Seenggaknya kan sekarang jadi harus bertahan untuk orang-orang yang dulu (dan sampai sekarang) sudah berkorban.

Ya, berjuang itu perlu. Sakit itu perlu. Dan tentang menang? Tidak semua perang bisa dimenangkan bukan? Tapi semua perang butuh perjuangan. Seenggaknya kalaupun gagal satu kemenangan sudah di tangan. Menang melawan diri sendiri. Rasanya kayak......... amazing lah pokoknya tidak dapat dideskripsikan. Harus ngerasain sendiri hahaha

Beberapa orang bilang,

Menang itu bisa dideskripsikan sebagai kening yang pada akhirnya menempel diatas sajadah.

Sesederhana itu.

Ya, mungkin seperti itu rasanya. Pada akhirnya kamu sampai pada titik dimana kamu akan jujur kepada dirimu sendiri dan Tuhanmu. Tentang dirimu, tentang duniamu yang terlampau jauh. Tentang kamu yang terlalu sering menerka, terlalu sering mengeluh, tapi tidak pernah berusaha. Terlalu sering bilang takut tanpa terlebih dahulu mencoba. Terlalu sering bilang orang begini begitu tanpa terlebih dahulu berkaca.


Berjuang.
Jangan sendirian.
Bawa beberapa orang di sekitarmu.
Oh ya, yang paling penting.
Bawa Dia bersamamu.



Monday, April 20, 2015

Ada

Aku menangis terduduk layaknya anak kecil yang kakinya terantuk batu
Terduduk diam di tengah jalan sambil memeluk lututnya
Bedanya tidak ada tangan-tangan hangat membangunkanku
Memberikan pelukan hangat sambil berkata, tidak apa-apa, kamu hanya jatuh, bisa berdiri lagi kan?

Sekarang aku sendirian
Kalau jatuh, seharusnya bisa berdiri sendiri lagi kan?
Tidak perlu mencari-cari orang lain lagi

Aku tergugu diam di tengah jalan
Menggigil di tengah kesunyian
Berpikir keras, semakin kesini aku yang pengecut semakin menjadi-jadi  

Seringkali aku berpikir, aku waktu kecil jauh lebih berani daripada ini
Tidak takut jatuh, tidak takut sakit
Mengapa semakin kesini malah menjadi seperti ini?
Takut akan banyak hal yang belum tentu nyata dan belum benar adanya
Apa karena semakin kita tumbuh kita semakin tahu banyak hal sehingga harus berhati-hati
Atau hanya karena membutuhkan rasa aman karena semakin besar kita semakin sendiri?

Main aman? 
Terdengar membosankan namun pada akhirnya aku dikalahkan oleh ketakutan

Aku mengigil sendiri di tengah kesunyian
Tidak ada orang
Dingin

Hanya ada prinsip yang dapat kugigit erat-erat
Tanda aku masih ada dan punya cara untuk mencapai tujuan

Senja di bahuku, malam di depanku
Dan bulan siaga sinari langkahku
Ku terus berjalan, ku terus melangkah 
Kuingin ku tahu, engkau ada   

Tangisku sudah habis ditelan senja 
Aku terpaku, menatap matahari yang perlahan menghilang ditelan malam 
Sudah waktunya, waktunya melanjutkan malam dengan sisa-sisa perjuangan 
Sedetik kemudian aku sadar, aku tidak pernah dibiarkan benar-benar sendiri 

Kalian ada. 

Kugigit kembali segala prinsip yang ada. 
Tidak sendiri. 
Kugigit segala prinsip yang ada lebih erat. 

Mari bertemu di penghujung jalan
Untuk sekadar membuktikan 
Kita ada. 

Saturday, April 11, 2015

Cerita Malam

Selamat bertemu di pergantian hari
Di batas antara malam dan pagi (atau sudah pagi)
Waktu yang baik untuk menemui Yang Maha Baik

Bismillahirrahmanirrahim

Maaf menunggu terlalu lama
Namun ternyata masih saja Kau mau mendengar keluh kesah hambaMu yang terlalu lama meninggalkan
Hamba tahu bahwa sebaiknya doa dirahasiakan namun hamba merasa semua orang harus tahu agar jika tiba-tiba Engkau memanggil hamba ada yang menyampaikan
Karena menyampaikan ini di depan mereka terlalu sulit jika tanpa air mata
Dan Kau tahu bahwa hamba paling tidak bisa melihat mereka marah terlebih menangis
Maka hancurlah sudah seluruh dunia hamba dalam satu tetesan air mata  

Jadi, tolong beritahu Ayah
Beritahu Ayah untuk memaafkan anaknya

Memaafkan anaknya yang tidak pernah hafal lirik lagu kesukaan Ayah
Memaafkan anaknya yang cuma bisa menyanyikan refrain Sweet Child O Mine, lagu kesukaan Ayah
Memaafkan anaknya yang sekarang absen nonton MotoGP dan tidak tahu perkembangannya
Memaafkan anaknya yang tidak pernah memberikan hadiah ulang tahun apapun selama ini padahal kalau anaknya ulang tahun selalu diberi macam-macam
Memaafkan anaknya yang tidak bisa main gitar
Memaafkan anaknya yang belum mahir naik motor dan belum bisa nyetir mobil
Memaafkan anaknya yang (sampai sekarang) masih suka pulang malam
Memaafkan anaknya yang belum sempurna agama dan menjaga hijabnya apalagi hatinya
Memaafkan anaknya yang masih boros di perantauan
Memaafkan anaknya yang masih suka malas belajar padahal Ayah sudah setengah mati sulitnya mencari nafkah

Beritahu Ibu juga untuk memaafkan anaknya

Memaafkan anaknya yang tidak bisa masak
Memaafkan anaknya yang belum bisa mengantar Ibu kemana-mana (terlebih belanja)
Memaafkan anaknya yang kalau ditanya mau beli apa cuma jawab “terserah mama”
Memaafkan anaknya yang selera fashionnya rendah
Memaafkan anaknya yang masih suka malas beres–beres rumah dan membuat pembukuan bulanan
Memaafkan anaknya yang sering tidak menaati perintahnya
Memaafkan anaknya yang tidak peka terhadap keadaan keluarga sendiri
Memaafkan anaknya yang lebih sering di luar daripada di rumah
Memaafkan anaknya yang suka telat mengabari dan bertingkah sok sibuk

Tolong beritahu Adik untuk memaafkan Kakaknya yang super duper nyebelin dan kurang memeperhatikan

Ya, tolong maafkan semuanya.

Hidup itu metamorfosa kan? Dulu digendong ke kamar sama Ayah kalau ketiduran di depan TV, sekarang sudah diantar ke stasiun untuk merantau, pergi kuliah. Dulu sebelum tidur selalu dibacakan dongeng pengantar tidur oleh Ibu, sekarang baca sendiri lalu ketiduran. Dulu kalau makan selalu ada yang menyiapkan, bekal, segala macam. Sekarang beli sendiri, makan sama teman. Dulu setiap sore minum teh di meja makan, malamnya duduk melingkar di meja makan untuk makan malam. Sekarang, maghrib pergi beli makan, malamnya mengerjakan laporan hingga larut malam. Dulu kalau pulang malam ada yang menjemput, Ayah, sekarang pulang sendirian naik sepeda.

Dulu, iya itu dulu. Kita selalu terikat dengan masa lalu namun tidak baik bukan meratapinya, merinduinya hingga sampai ke tulang-tulang. Mengeluh betapa waktu tidak bisa diulang dan mengapa kita harus tumbuh besar. Mengapa dulu tidak bisa melakukan dengan lebih baik. Dulu. Selalu dulu.

Kata Ibu jadilah seorang yang berkarya. Ya, pasti Ma, insyaAllah. Jadi perempuan baik yang terhormat. Jangan percaya dengan sembarang lelaki. Jadi Ibu yang lebih hebat lagi.  Iya Ma. Semoga bisa seperti Mama yang dulu selalu mebacakan cerita sebelum tidur, mengajarkan membaca, berhitung, dan mengaji. Semoga. 

Kata Ayah belajar yang baik, sekolah yang tinggi biar bisa berguna nanti. Ayah tidak pernah bilang apapun tapi semoga saya mengerti semua yang dikatakan maupun yang tidak dikatakan. Sudah hampir sembilan belas namun belum bisa memberikan apapun. Maaf, belum bisa jadi sulung yang baik dan membanggakan. Sungguh maafkan.    
Karena mereka sungguh saya sekarang sadar akan arti sayang. Kadang tidak pernah terucapkan, tapi kalau mau tahu itu selalu tercerminkan dalam perbuatan dari hati yang terdalam.

Jangan takut anakmu sendirian dan kesepian. Saya punya banyak teman walaupun kebanyakan dari mereka berkelakuan aneh-aneh. Mereka baik dan akan menjaga saya dari jarak jauh maupun dekat. Baik dengan doa maupun perbuatan. 

Semoga Engkau berkenan menjadikan hamba penyebab mereka masuk surga, setidaknya tidak menjadi penghambat dalam jalan mereka menuju surga.




Yogyakarta, April 2015


Tuesday, March 3, 2015

alasan dan kepastian

Beberapa hari yang lalu sudah setengah purnama diluar, terlihat kah?
Bulannya cantik, tertutupi awan, tak jelas bentuknya namun terang sinarnya
Malam ini hujan, tidak tampak baik bentuk maupun sinarnya
Tidak terlihat bukan berati tidak ada bukan? Kamu tahu persis itu

Dia menciptakan kita dengan alasan, kamu tahu persis itu
Dan mereka yang sedang kehilangan arah malam ini adalah mereka yang sedang kehilangan alasannya

Dari sejuta alasan yang ada, manusia hanya menganggap beberapa alasan saja yang masuk akal untuk menjadi alasan mereka harus bertahan di dunia

Beberapa dari yang beragama selalu menjadikan Yang Maha Segalanya sebagai alasannya 
Beberapa menjadikan surga dan neraka sebagai alasannya
Beberapa menjadikan orang-orang  yang mereka cintai sebagai alasannya
Beberapa menjadikan cita-cita dan target hidup sebagai alasannya
Beberapa lagi bahkan menjadikan balas dendam dan rasa benci sebagai alasannya

Ada jutaan lagi alasan mengapa Dia menciptakan kita dan mengapa kita harus ada di dunia
 Mungkin milyaran
Mungkin triliunan
Mungkin tak hingga

Ketika hanya harus menemukan beberapa mengapa terasa sangat sulit mencarinya di antara tak hingga alasan tersebut?

Apa karena manusia hanya sibuk bertanya dan meminta tanpa mau mencari jawabannya?
Apa karena manusia menganggap hidup ini hanya omong kosong waktu saja yang akhirnya akan berakhir pada kematian?
Atau karena menduga dan membuat persepsi sendiri terlalu melelahkan dan manusia merindukan kepastian?

Padahal belum tentu setiap kepastian itu menyenangkan dan menenangkan

Kamu pikir apa yang akan manusia lakukan ketika mereka mengetahui tanggal kematiannya dan tanggal kematian orang-orang di sekitarnya?
Kamu pikir apa yang akan manusia lakukan ketika mereka mengetahui orang yang mereka cintai dan mereka kira cinta mereka, ternyata tidak mencintainya?
Kamu pikir apa yang akan manusia lakukan ketika kamu mengetahui masa depan mereka secara pasti, baik pekerjaannya,  dan semua hal yang berhubungan dengan kehidupannya?

Tidak menenangkan dan menyenangkan.

Sulit bukan?

Ketika dua-duanya terlalu melelahkan. Berharap yang tidak pasti namun juga merindukan kepastian di saat yang bersamaan.

Manusia berdoa agar diberi jalan yang lurus namun terlalu banyak yang menjadi pengecut untuk berjalan di atasnya. Kemudian menjadikan dirinya sendiri penghalang dari mimpi-mimpinya, dari kabar baik yang seharusnya sampai kepadanya.

Manusia mungkin terlalu berpikiran sempit
Terlalu mudah putus asa
Merasa tidak pantas merasakan sakit dan merasa pantas mendapatkan senang
Sedikit saja dijatuhkan maka membenci sesuatu yang menjatuhkannya, bahkan beberapa sampai tahapan membenci Yang Menciptakannya
Terlalu menganggap berlebihan

Dia menciptakan kita dengan alasan, kamu tahu persis itu
Dan mereka yang sedang kehilangan arah malam ini adalah mereka yang sedang kehilangan alasannya

Aku tidak kehilangan arah. Aku hanya sedang berpikir, menata pikiran kembali. Dan hati. Membulatkan tekad dan mengumpulkan keberanian. Meyakinkan dan menyugesti diri bahwa belum  ada kepastian dan semuanya bisa diubah. Asal berusaha dan berdoa. Ya, doa dan usaha bisa mengubah takdir bukan?

Ada banyak alasan jika mau mencari dan melihat
Ada banyak alasan untuk mengatakan Dia menyayangi makhlukNya
Ada banyak alasan untuk terus berbaik sangka



Terakhir,

Dia menciptakan kita dengan alasan, kamu tahu persis itu. 

Monday, February 16, 2015

Happy Birthday Syl

Hello, it's 17th of February. 

Happy belated birthday Syl!

Apa kabar deh di Bandung? missing the old time huh? 

lu pasti udah jadi orang keren ya, udah bisa desain segala macem di FSRD. keren banget tuh Syl, FSRD ITB. bikinin gue film kartun ya. atau kalo gue bikin buku anak-anak lu jadi ilustratornya, yang gambar-gambarnya. ah syl, gue gatau mau nulis apalagi. jam segini jam jamnya pembodohan. gue cerita aja gimana? lu suka mendengar yang aneh aneh kan?

jadi tadi gue gabisa tidur terus nemenin temen kamar sebelah nonton Music Bank alias konser korea-koreaan di laptopnya. gue berusaha nyari Dinna Ayu di antara lautan manusia dengan stick light warna biru tapi torso dinna ayu ga ketemu. mungkin dia terlampau kurus kering bagai sehelai daun pisang jadi ga keliatan gitu. terus kita karaoke lagu Kemesraan Ini. ya ampun, gue di jogja kok makin random gini ya Syl? tapi seenggaknya gue ga suka nonton 7 Manusia Harimau kayak lu. apaan itu emang bagus ya? gue pernah nonton selewat pas mau mandi itu bodoh banget si manusia harimau sama ceweknya. di tengah pasar gelap dia teriak-teriak minta perhatian, abis itu si ceweknya bisik-bisik ke manusia harimaunya gitu, dia nanya kenapa semua orang di pasar gelap itu ngeliatin mereka. terus si manusia harimaunya jawab gatau. terus mereka tiba-tiba berantem. gue emosi aja. LAH YANG TADI MINTA PERHATIAN SIAPA? KAN SI MANUSIA HARIMAUNYA YANG TERIAK-TERIAK :"

terus sempet tidur, abis itu gabisa tidur lagi. niatnya mau ngepost ini jam duabelas Syl, apa daya kebangunnya jam segini. maaf ya. 

oh iya, besok ada wisuda loh. bukan gue sih yang wisuda, tapi mba mba kamar sebelah. riweuh banget daritadi udah fitting baju segala macem. padahal tadi sore banget baru balik dari lampung. mbanya cumlaude. doain kita juga kayak gitu ya Syl. lulus cumlaude di waktu yang tepat. aamiin. terus kita harus dateng ke seluruh acara wisudaannya anak RE gimana Syl? nah loh banyak banget kan tuh wkwk. tapi seru kan pasti, surprising other by coming to their graduation day. lalu gue membuka rencana gue disini dan jadi ga surprise hahaha  

gue sadar, kita tumbuh ya Syl. udah bukan anak-anak lagi. sekarang sudah jadi perempuan. besok jadi mba mba. besok jadi ibu ibu. besok jadi nenek nenek. kalo ada umur. time is the one you can't control. tanggung jawabnya makin lama makin bertambah ya Syl. semoga makin amanah ya Syl. makin cantik. tidak suka nonton film aneh. ya tau kan yang gue maksud film aneh itu apa. yang lu dan Liska suka tonton. ga bae itu. wkwk. find a man who is awesome. yang suka mendengar Syl cerita, yang selera humornya satu frekuensi, yang membuat Syl jadi lebih baik. there should be a time you meet him soon. atau sudah menemukan sekarang? hahahaha. mumpung masih muda kita young, and wild and free dulu aja lah. bertingkah as freak as we can wkwk. karaoke lagu jadul misalnya. atau nonton konser. atau editin muka aneh orang pas mereka ulang tahun. dan yang lainnya hahaha   

sesusah apapun jalan yang dijalanin jangan pernah nyerah ya Syl. kalo ada apa apa cerita sama gue. walaupun gue jauh di jogja tapi kan masih bisa cerita via line atau gimana. gue gatau mau ngomong apa lagi. stay strong Syl. may Allah be always with you wherever you are. selalu doain gue sebelum tidur sama sehabis sholat ya hahaha. maaf gabisa ngasih kado apa apa :(

bonus nih pose kesukaan Syl hahaha



HAPPY BIRTHDAY SYL , MY FAVORITE SEAL!  

Thursday, January 29, 2015

Turning Point

"to get is to loose"

katanya gitu. to get is to loose. mendapatkan dengan melepaskan. disini sekarang lagi mau bahas tentang turning point. tentang titik balik. bisa jadi tentang waktu-waktu dimana orang-orang dalam keadaan terbawahnya tapi hal itu malah jadi titik balik. kayak bola basket gitu lah, harus nyentuh tanah dulu untuk bisa terpantul lebih tinggi daripada sebelumnya. bisa jadi juga tentang momen-momen tertentu yang sangat mengubah pola pikir dan cara pandang. 

sebutlah namanya X. anak tunggal, satu-satunya harapan keluarga. dia sebenernya satu angkatan di atas gue cuma ditakdirkan untuk berusaha lebih selama setahun untuk merasakan jerih payahnya. ya, buat dia itu turning pointnya. ketika ditolak semua PTN yang dia pengen. ketika temen-temennya jatuh ke dalam lubang depresi yang lebih dalam dan melakukan hal-hal yang seharusnya tidak dilakukan, dia bertahan. ketika keinginan orang tuanya dan dia tidak sejalan, mengingat dia satu-satunya harapan orang tua dan dia bersikeras dalam pendiriannya. ketika dulunya jarang ketemu Dia, karena saking hopelessnya jadi lebih dekat sama Dia. ga bagus sih sebenernya kayak gitu cuma ya ini sih nyatanya, banyak orang (termasuk gue) yang akan menemukan Nya dalam tangis dan kesedihan. ketika masih harus usaha lebih pada kondisi temen-temennya udah kuliah duluan. itu turning point yang mengubah dia jadi sekarang ini. optimis. punya pendirian dan prinsip sendiri. ga terombang-ambing. 

ada lagi temen gue yang lain. ketika ikut lomba lima kali dan menang cuma sekali. ya, setiap lomba pasti latihannya keras gitu kan. bayangin aja dikali lima. terus empat kali berturut-turut ga menang. gila. udah dijemur dibawah panas matahari, dibentak-bentak, disuruh-suruh ini itu. capek. belom tuntutan orang tua dan sekolah yang macem-macem. keluarga pasti butuh perhatian kan. sebenernya mereka ga minta secara langsung sih, cuma kan pasti ada rasa bersalah gara-gara pergi pagi pulang malam dengan baju dan muka udah kucel kayak lap pel terus di rumah cuma numpang tidur doang. tuntutan sekolah yang minta nilai perfecto, ga pake dispen-dispen. hal itu akan membuat kita berpikir. tentang banyak hal. iya. banyak hal.  

ada lagi. orang yang sering gue temuin kalo lagi ke suatu tempat. dia sekarang udah sukses. banget. tiap ditanya lagi dimana jawabnya breakfast di Singapura, lunch di Thailand. agak rese emang orangnya soalnya riya banget amit-amit. tapi gue tau kok dia ga bermaksud riya hahaha. dulu orangnya bandel banget. bisa urutan dua dari terakhir lah di kelasnya. begajulan ga pernah belajar. sukanya main terus. sampai pada akhirnya salah satu dari orang tuanya meninggal. iya, itu turning pointnya. habis itu dia belajar keras akhirnya masuk salah satu sekolah akademi milik negara (atau beasiswa gitu gue lupa). dan alhamdulillahnya udah sukses sekarang. tiap dia cerita ini bikin gue mikir, apa harus, orang yang gue sayang diambil dulu baru usahanya jadi mati-matian? pikiran itu jadi cambuk sendiri buat gue. engga, tidak perlu mengambil yang saya sayangi dulu untuk menunjukkan bahwa saya harus berdiri sendiri. saya cukup tahu tentang itu. cukup. 

banyak sih kalo diceritain semua cerita yang pernah gue denger dari orang-orang di sekitar gue. kalo buat gue, turning point itu ada banyak. turning point itu bukan tipe momen yang sekali seumur hidup kan? 

ada saat dimana gue tahu, bahwa menyakiti orang lain itu bisa dilakukan secara ga sadar. 
ada saat dimana gue tahu, bahwa doa itu bisa dijawab dalam berbagai bentuk. 
ada saat dimana gue tahu dan baru sadar, kalo gue manusia. bukan robot. 
ada saat dimana gue tahu, bahwa  punya mimpi itu penting. sepenting punya tujuan kalo naik angkot.
ada saat dimana gue tahu, bahwa hidup gue bukan cuma punya gue, tapi juga punya orang lain.   
ada saat dimana gue tahu, bahwa setiap pilihan yang dibuat mengandung tanggung jawab.
ada saat dimana gue tahu, bahwa ga semua orang memiliki persepsi dan pikiran yang sama tentang suatu hal. 

ada saat dimana gue tahu, bahwa setiap usaha yang gue lakukan ga boleh sia-sia. 
apalagi usaha orang lain. 
ada.

dan banyak lagi. 

gue masih belajar. ya, setiap saat dalam hidup adalah belajar bukan? gue "ditempa" dari smp sampe sma, itu belajar. gue harus nyeimbangin waktu belajar, main, sama organisasi itu juga belajar. karena kehidupan adalah heterogen. kita gabisa milih orang dan lingkungan yang akan kita ketemui nanti. entah harus kerjasama sama kita atau sekedar ketemu, kita gabisa milih. entah kita yang harus berubah atau merubah. ya, dibesarkan dan tumbuh di lingkungan yang hebat lalu "dipaksa" melanjutkan hidup di tempat yang 180 derajat berbeda bukannya tanpa tujuan bukan? turning point gue bisa jadi ketika gue ketemu orang-orang hebat di sekitar gue. bisa jadi ketika gue harus panas-panasan tiga bulan dengan karakter manusia yang berbeda-beda dan ga semuanya sejalan sama gue. bisa jadi ketika gue lagi nangis cemen di toilet sebuah mall garagara ga lolos SNMPTN. bisa jadi ketika gue jatoh dari sepeda lalu tangan kanan gue gabisa diangkat. bisa jadi ketika gue adu pendapat dengan kedua orang tua gue pas mau nentuin jurusan kuliah. bisa jadi ketika gue se-desperate itu di rantau, pengen pulang aja rasanya cuma ya kan ini intinya apa yang gue pelajarin waktu dulu. bertahan. dengan prinsip-prinsip dan idealisme yang ada. 

mungkin masih banyak lagi turning point yang bahkan ga gue sadari. mungkin kalian juga (kalo ada yang baca post ini) punya cerita tentang turning point kalian sendiri. ya, ceritanya pasti se-worth it itu kok buat ditulis. jangan mengira kalian mengenal semua orang, coba tanya diri sendiri, apakah sekenal itu sama orang tua sendiri? apakah sekenal itu sama ade atau kakak sendiri? apakah sekenal itu sama comrade sendiri? manusia cenderung menyembunyikan. tugas kita bukan mengetahui apa yang disembunyikan, tapi ...... tapi gue juga gatau hehe

terakhir, 

apakah sekenal itu dengan Dia Yang Menciptakan? 




turning point. 

Sunday, January 25, 2015

comeback

hai
jadi rajin ngepost ya, ya bisa dibilang rajin nyampah juga hehe 
btw ini post selera humor rendah jadi tidak ada nilai sastranya. tapi kalo mau liat ya silahkan hehe

happy birthday kemaren buat haris dan ade gue! semoga kalian berdua sukses selalu dunia akhirat, dimudahkan  segala urusannya. khusus ade gue, semakin sayang gue, mandiri, dan tidak culangung sama mama. makin sayang sama orang tua. pokoknya segalanya makin makin deh. buat haris, semoga sukses rencana tahun depannya. always at your back yo! 

btw meet my boy first, 
namanya Kaisan aka Kai. sok sokan korea kan? wkwk. doi sepupu gue hobinya nari, difoto, sama coret-coret buku. tadi aja doi bikin gue, ade gue, ayah, dan ibu gue hatjep berlima di kamar pake lagu Shake It Off-ya Taylor Swift. yang namanya loncat-loncat sampe joget-joget bebas ga ngerti lagi hahaha. Kai sok-sokan break dance gitu diatas kasur sampe sprei udah berantakan kayak apa tau. tapi seru parah kok. that's called quality time hahaha, kangen bangeeet, akhirnya ketemu juga walaupun cuma sehari semalem ketemunya 
  
"ini namanya lumba-lumba, Kai. LUMBA-LUMBA" (sambil liatin gambar lumba-lumba)
"bum....ba bumba?" (cuteness overload) 

foto edisi selfie terus flashnya ditutupin dikit

foto edisi ganteng

foto jelek edisi melet

foto jelek edisi ngikutin foto jelek gue waktu kecil


foto jelek edisi ngupil

foto edisi keramas

foto edisi malu-malu 

foto edisi raisa yang ngambil

kata raisa gue gaboleh pulang, terus jadi diportal gitu jalannya -__-
pertama kali di Bogor meetup pertama sama UGM Bogor buat roadshow. terus sama Ina teman se-Go, seperbullyan Mr. Lukman, se-ILP, se-Biling, satu smp pula. teman ngangkot yang super sekali lah pokoknya. saying hello and goodbye less than 12 hours. sedih. padahal gatau bisa ketemu lagi kapan. sedih banget. 

terus terus, di smansa ada acara Jejak Pertama. iya jadi itu tuh kayak expo kampus-kampus gitu. cuma satu sekolah doang sih, ga kayak anak Tasik yang bikin acaranya khusus UGM Expo doang di Asia Plaza. ya, responnya kalo ketemu gue sudah ditebak "Tan lu gendutan". ya ya gapapa. Dinna makin torso kok kakinya udah kayak sumpit. ketemu squad sampis ular terbang. selera humor tak ada perbaikan. cuba cuba ternyata sebelah gue PPI angkatan 2009. Tugas di Jabar pula. maafkan saya kang. terus ketemu beberapa Meriam Baja juga. ada a Igfar sama a Jijon (jijon angkatan I aka Aziz Nugroho). ketemu teh ga jauh-jauh dari anak embasis. ketemu Hae yang almamaternya udah kayak tukang bordir soalnya tempelannya banyak banget wkwk maafin tania ya haee. ketemu Kimey terus langsung nanya Abuy mana. salah kan hahahahaha 

(kelingking kimey kecil banget | kelingking abuy juga *bandingin kelingking* *menahan diri cengcengin* *abuy kalap sendiri* #throwback)

ketemu Amri woooy. hahahaha keren banget doi di FITB. teman melawan suara Theodora dan Agni. sekutu antitehodora. ketemu Dina ngoooong. teman menemani belajar batuan via line sampe muntah-muntah. ketemu Maeeeee. ketemu Vivi yang jakunnya tak berkancing karena antisipasi buat demo waktu ospek. hahaha Vivi demo mania ga nyangka. ketemu Theodora dan Ninis duo lampung. ketemu Pattyyyy! almamater UNS warnanya tosca dan berhubung gue tosca mania jadinya pengen gue culik almamaternya hehe. padahal jarak jogja-solo cuma 1 jam via kereta dan ongkosnya cuma 6rb tapi gue belom pernah main kesana. kapan-kapan ya pat, jemput di stasiun sambil cover lagunya Didi Kempot yang Stasiun Balapan wkwk. ketemu Mila yang sekarang jadi geng jaket cokelat. seriusan itu dia teh cewek sendiri ga ngerti lagi hahaha. Mila sang Hitz Fasilkom. ketemu siapa lagi ya, banyaaak. ketemu Affan balikin buku. kenapa hutang teh ga pernah bisa lunas sih? dulu buku, sekarang kancing. haf. btw, masih penasaran sama afanitis kah? wkwk. ketemu Hanna! FTI ITB keren gila. ketemu Bang Sur! iya Bang Suryana! ketemu Ojan sama Eka ewh. ketemu Ojan pertama kali langsung dikasih kaki. tanpa sepatu dan kaos kaki. dan dia melakukan itu di depan akang-akang PPI 2009. hidup teh gabisa lepas dari turun wibawa ga ngerti lagi. ketemu Eka pipi gue langsung literally dicium ewh. sok-sok sosialita emang dasar asrama mania. ketemu Aghyyyyyy! yakali ghy, hobi ngedit foto lu bukan berarti gue fans lu ew. ketemu Shifaaaa, let's arrange the 2nd meet up to finish the story that we've not finished yet hahaha 

ketemu bunda kantin! ah bunda. dikasih wejangan macem-macem yang seharusnya lebih cocok untuk wejangan manusia yang sudah lulus kuliah dan bekerja yang bikin gue sama Agni grasak-grusuk sepanjang jalan. terus makan bareng anak Pandawa di nasi goreng sebelah matahari. terus ada kecoa. terus gue parno sepanjang makan. 

btw orang-orang kayak masih berasa anak SMA aja gitu. contohnya ini pas di lorong terus anak-anak lelaki RE emang kelakuannya belum berubah. 

*Ridho dateng*
"iiiiih zombieeee, iiiiiiiiiiiiiiiiiiih" 

here are some pics!

pardon our face. Agni's eye, and Dinna's nose
pardon our face. again.




habis itu pada ngajakin tukeran kancing almamater. tadinya gamau soalnya kancing UGM mahal dan cuma ada dua. satu pcsnya isunya sih 50rb edan. tapi karena dikatain almamaternya tidak bersahabat yaudah gue lepas itu kancing kesayangan dua-duanya buat dituker sama kancing STAN punya Agni dan kancing ITB punya Amri. ya. kancing persahabatan. agak menjijikan dan kayak anak SD di novel dan cerpen cerpen sih namanya. terus dikasih kancing Unair sama Mulvi yang gatau nemu dimana. tadinya mau langsung cus dijahit ke almamater, tapi tiba-tiba inget kalo sebutir kancing bisa menyeret gue ke neraka (dan kalo yang punya Ridho bahaya soalnya kemungkinan besar doanya diijabah) maka gue menghubungi anak Unair yang kali-kali aja kancingnya ilang. 

ternyata-ada-yang-punya-lalu-sedih-kancing-koleksi-berkurang-satu.

btw, dari pas nemu udah rusak. kaitan belakangnya udah ga ada. lupa bilang. h3h3.



daaaaan, ini hasil liburan tiga hari pas orang tua gue ke jogja. ramayana ballet prambanan sama taman lampion. kece abis kok. fotonya udah lama tapi baru dapet sekarang hehe 






ya, gue memang belum bisa mendefinisikan "rumah" itu apa. tapi yang jelas "rumah" itu bikin baper kalo lagi diluar "rumah". yang berat buat ditinggalin. iya. berat. dan kumpul kemaren kurang banyak orang. Liska, Syl, Abuy, dan banyaaaak lagi. masih sampe Jumat nih di Bogor, ayo meetup lagi dong. belom puas melepas rindunya. apa-apaan beberapa cuma say hi kurang dari semenit padahal kita gatau bisa ketemu lagi kapan. 

kadang kepikiran, kalian nyata atau cuma delusi belaka. kadang pas ketemu kita gatau mau ngomong apa. padahal rindunya udah bertumpuk-tumpuk ditimbun di perantauan. iya, kadang gitu. seringnya gitu. tapi balik lagi, untuk memberi kamu tidak perlu berharap bukan? when, you call people friends, there you go, treat those people as your friends. not strangers.

gatau lagi bisa ketemu kapan. sedih. brb baper. kalo baper terus kapan belajarnya. hahahahahaha.