Thursday, January 29, 2015

Turning Point

"to get is to loose"

katanya gitu. to get is to loose. mendapatkan dengan melepaskan. disini sekarang lagi mau bahas tentang turning point. tentang titik balik. bisa jadi tentang waktu-waktu dimana orang-orang dalam keadaan terbawahnya tapi hal itu malah jadi titik balik. kayak bola basket gitu lah, harus nyentuh tanah dulu untuk bisa terpantul lebih tinggi daripada sebelumnya. bisa jadi juga tentang momen-momen tertentu yang sangat mengubah pola pikir dan cara pandang. 

sebutlah namanya X. anak tunggal, satu-satunya harapan keluarga. dia sebenernya satu angkatan di atas gue cuma ditakdirkan untuk berusaha lebih selama setahun untuk merasakan jerih payahnya. ya, buat dia itu turning pointnya. ketika ditolak semua PTN yang dia pengen. ketika temen-temennya jatuh ke dalam lubang depresi yang lebih dalam dan melakukan hal-hal yang seharusnya tidak dilakukan, dia bertahan. ketika keinginan orang tuanya dan dia tidak sejalan, mengingat dia satu-satunya harapan orang tua dan dia bersikeras dalam pendiriannya. ketika dulunya jarang ketemu Dia, karena saking hopelessnya jadi lebih dekat sama Dia. ga bagus sih sebenernya kayak gitu cuma ya ini sih nyatanya, banyak orang (termasuk gue) yang akan menemukan Nya dalam tangis dan kesedihan. ketika masih harus usaha lebih pada kondisi temen-temennya udah kuliah duluan. itu turning point yang mengubah dia jadi sekarang ini. optimis. punya pendirian dan prinsip sendiri. ga terombang-ambing. 

ada lagi temen gue yang lain. ketika ikut lomba lima kali dan menang cuma sekali. ya, setiap lomba pasti latihannya keras gitu kan. bayangin aja dikali lima. terus empat kali berturut-turut ga menang. gila. udah dijemur dibawah panas matahari, dibentak-bentak, disuruh-suruh ini itu. capek. belom tuntutan orang tua dan sekolah yang macem-macem. keluarga pasti butuh perhatian kan. sebenernya mereka ga minta secara langsung sih, cuma kan pasti ada rasa bersalah gara-gara pergi pagi pulang malam dengan baju dan muka udah kucel kayak lap pel terus di rumah cuma numpang tidur doang. tuntutan sekolah yang minta nilai perfecto, ga pake dispen-dispen. hal itu akan membuat kita berpikir. tentang banyak hal. iya. banyak hal.  

ada lagi. orang yang sering gue temuin kalo lagi ke suatu tempat. dia sekarang udah sukses. banget. tiap ditanya lagi dimana jawabnya breakfast di Singapura, lunch di Thailand. agak rese emang orangnya soalnya riya banget amit-amit. tapi gue tau kok dia ga bermaksud riya hahaha. dulu orangnya bandel banget. bisa urutan dua dari terakhir lah di kelasnya. begajulan ga pernah belajar. sukanya main terus. sampai pada akhirnya salah satu dari orang tuanya meninggal. iya, itu turning pointnya. habis itu dia belajar keras akhirnya masuk salah satu sekolah akademi milik negara (atau beasiswa gitu gue lupa). dan alhamdulillahnya udah sukses sekarang. tiap dia cerita ini bikin gue mikir, apa harus, orang yang gue sayang diambil dulu baru usahanya jadi mati-matian? pikiran itu jadi cambuk sendiri buat gue. engga, tidak perlu mengambil yang saya sayangi dulu untuk menunjukkan bahwa saya harus berdiri sendiri. saya cukup tahu tentang itu. cukup. 

banyak sih kalo diceritain semua cerita yang pernah gue denger dari orang-orang di sekitar gue. kalo buat gue, turning point itu ada banyak. turning point itu bukan tipe momen yang sekali seumur hidup kan? 

ada saat dimana gue tahu, bahwa menyakiti orang lain itu bisa dilakukan secara ga sadar. 
ada saat dimana gue tahu, bahwa doa itu bisa dijawab dalam berbagai bentuk. 
ada saat dimana gue tahu dan baru sadar, kalo gue manusia. bukan robot. 
ada saat dimana gue tahu, bahwa  punya mimpi itu penting. sepenting punya tujuan kalo naik angkot.
ada saat dimana gue tahu, bahwa hidup gue bukan cuma punya gue, tapi juga punya orang lain.   
ada saat dimana gue tahu, bahwa setiap pilihan yang dibuat mengandung tanggung jawab.
ada saat dimana gue tahu, bahwa ga semua orang memiliki persepsi dan pikiran yang sama tentang suatu hal. 

ada saat dimana gue tahu, bahwa setiap usaha yang gue lakukan ga boleh sia-sia. 
apalagi usaha orang lain. 
ada.

dan banyak lagi. 

gue masih belajar. ya, setiap saat dalam hidup adalah belajar bukan? gue "ditempa" dari smp sampe sma, itu belajar. gue harus nyeimbangin waktu belajar, main, sama organisasi itu juga belajar. karena kehidupan adalah heterogen. kita gabisa milih orang dan lingkungan yang akan kita ketemui nanti. entah harus kerjasama sama kita atau sekedar ketemu, kita gabisa milih. entah kita yang harus berubah atau merubah. ya, dibesarkan dan tumbuh di lingkungan yang hebat lalu "dipaksa" melanjutkan hidup di tempat yang 180 derajat berbeda bukannya tanpa tujuan bukan? turning point gue bisa jadi ketika gue ketemu orang-orang hebat di sekitar gue. bisa jadi ketika gue harus panas-panasan tiga bulan dengan karakter manusia yang berbeda-beda dan ga semuanya sejalan sama gue. bisa jadi ketika gue lagi nangis cemen di toilet sebuah mall garagara ga lolos SNMPTN. bisa jadi ketika gue jatoh dari sepeda lalu tangan kanan gue gabisa diangkat. bisa jadi ketika gue adu pendapat dengan kedua orang tua gue pas mau nentuin jurusan kuliah. bisa jadi ketika gue se-desperate itu di rantau, pengen pulang aja rasanya cuma ya kan ini intinya apa yang gue pelajarin waktu dulu. bertahan. dengan prinsip-prinsip dan idealisme yang ada. 

mungkin masih banyak lagi turning point yang bahkan ga gue sadari. mungkin kalian juga (kalo ada yang baca post ini) punya cerita tentang turning point kalian sendiri. ya, ceritanya pasti se-worth it itu kok buat ditulis. jangan mengira kalian mengenal semua orang, coba tanya diri sendiri, apakah sekenal itu sama orang tua sendiri? apakah sekenal itu sama ade atau kakak sendiri? apakah sekenal itu sama comrade sendiri? manusia cenderung menyembunyikan. tugas kita bukan mengetahui apa yang disembunyikan, tapi ...... tapi gue juga gatau hehe

terakhir, 

apakah sekenal itu dengan Dia Yang Menciptakan? 




turning point. 

Sunday, January 25, 2015

comeback

hai
jadi rajin ngepost ya, ya bisa dibilang rajin nyampah juga hehe 
btw ini post selera humor rendah jadi tidak ada nilai sastranya. tapi kalo mau liat ya silahkan hehe

happy birthday kemaren buat haris dan ade gue! semoga kalian berdua sukses selalu dunia akhirat, dimudahkan  segala urusannya. khusus ade gue, semakin sayang gue, mandiri, dan tidak culangung sama mama. makin sayang sama orang tua. pokoknya segalanya makin makin deh. buat haris, semoga sukses rencana tahun depannya. always at your back yo! 

btw meet my boy first, 
namanya Kaisan aka Kai. sok sokan korea kan? wkwk. doi sepupu gue hobinya nari, difoto, sama coret-coret buku. tadi aja doi bikin gue, ade gue, ayah, dan ibu gue hatjep berlima di kamar pake lagu Shake It Off-ya Taylor Swift. yang namanya loncat-loncat sampe joget-joget bebas ga ngerti lagi hahaha. Kai sok-sokan break dance gitu diatas kasur sampe sprei udah berantakan kayak apa tau. tapi seru parah kok. that's called quality time hahaha, kangen bangeeet, akhirnya ketemu juga walaupun cuma sehari semalem ketemunya 
  
"ini namanya lumba-lumba, Kai. LUMBA-LUMBA" (sambil liatin gambar lumba-lumba)
"bum....ba bumba?" (cuteness overload) 

foto edisi selfie terus flashnya ditutupin dikit

foto edisi ganteng

foto jelek edisi melet

foto jelek edisi ngikutin foto jelek gue waktu kecil


foto jelek edisi ngupil

foto edisi keramas

foto edisi malu-malu 

foto edisi raisa yang ngambil

kata raisa gue gaboleh pulang, terus jadi diportal gitu jalannya -__-
pertama kali di Bogor meetup pertama sama UGM Bogor buat roadshow. terus sama Ina teman se-Go, seperbullyan Mr. Lukman, se-ILP, se-Biling, satu smp pula. teman ngangkot yang super sekali lah pokoknya. saying hello and goodbye less than 12 hours. sedih. padahal gatau bisa ketemu lagi kapan. sedih banget. 

terus terus, di smansa ada acara Jejak Pertama. iya jadi itu tuh kayak expo kampus-kampus gitu. cuma satu sekolah doang sih, ga kayak anak Tasik yang bikin acaranya khusus UGM Expo doang di Asia Plaza. ya, responnya kalo ketemu gue sudah ditebak "Tan lu gendutan". ya ya gapapa. Dinna makin torso kok kakinya udah kayak sumpit. ketemu squad sampis ular terbang. selera humor tak ada perbaikan. cuba cuba ternyata sebelah gue PPI angkatan 2009. Tugas di Jabar pula. maafkan saya kang. terus ketemu beberapa Meriam Baja juga. ada a Igfar sama a Jijon (jijon angkatan I aka Aziz Nugroho). ketemu teh ga jauh-jauh dari anak embasis. ketemu Hae yang almamaternya udah kayak tukang bordir soalnya tempelannya banyak banget wkwk maafin tania ya haee. ketemu Kimey terus langsung nanya Abuy mana. salah kan hahahahaha 

(kelingking kimey kecil banget | kelingking abuy juga *bandingin kelingking* *menahan diri cengcengin* *abuy kalap sendiri* #throwback)

ketemu Amri woooy. hahahaha keren banget doi di FITB. teman melawan suara Theodora dan Agni. sekutu antitehodora. ketemu Dina ngoooong. teman menemani belajar batuan via line sampe muntah-muntah. ketemu Maeeeee. ketemu Vivi yang jakunnya tak berkancing karena antisipasi buat demo waktu ospek. hahaha Vivi demo mania ga nyangka. ketemu Theodora dan Ninis duo lampung. ketemu Pattyyyy! almamater UNS warnanya tosca dan berhubung gue tosca mania jadinya pengen gue culik almamaternya hehe. padahal jarak jogja-solo cuma 1 jam via kereta dan ongkosnya cuma 6rb tapi gue belom pernah main kesana. kapan-kapan ya pat, jemput di stasiun sambil cover lagunya Didi Kempot yang Stasiun Balapan wkwk. ketemu Mila yang sekarang jadi geng jaket cokelat. seriusan itu dia teh cewek sendiri ga ngerti lagi hahaha. Mila sang Hitz Fasilkom. ketemu siapa lagi ya, banyaaak. ketemu Affan balikin buku. kenapa hutang teh ga pernah bisa lunas sih? dulu buku, sekarang kancing. haf. btw, masih penasaran sama afanitis kah? wkwk. ketemu Hanna! FTI ITB keren gila. ketemu Bang Sur! iya Bang Suryana! ketemu Ojan sama Eka ewh. ketemu Ojan pertama kali langsung dikasih kaki. tanpa sepatu dan kaos kaki. dan dia melakukan itu di depan akang-akang PPI 2009. hidup teh gabisa lepas dari turun wibawa ga ngerti lagi. ketemu Eka pipi gue langsung literally dicium ewh. sok-sok sosialita emang dasar asrama mania. ketemu Aghyyyyyy! yakali ghy, hobi ngedit foto lu bukan berarti gue fans lu ew. ketemu Shifaaaa, let's arrange the 2nd meet up to finish the story that we've not finished yet hahaha 

ketemu bunda kantin! ah bunda. dikasih wejangan macem-macem yang seharusnya lebih cocok untuk wejangan manusia yang sudah lulus kuliah dan bekerja yang bikin gue sama Agni grasak-grusuk sepanjang jalan. terus makan bareng anak Pandawa di nasi goreng sebelah matahari. terus ada kecoa. terus gue parno sepanjang makan. 

btw orang-orang kayak masih berasa anak SMA aja gitu. contohnya ini pas di lorong terus anak-anak lelaki RE emang kelakuannya belum berubah. 

*Ridho dateng*
"iiiiih zombieeee, iiiiiiiiiiiiiiiiiiih" 

here are some pics!

pardon our face. Agni's eye, and Dinna's nose
pardon our face. again.




habis itu pada ngajakin tukeran kancing almamater. tadinya gamau soalnya kancing UGM mahal dan cuma ada dua. satu pcsnya isunya sih 50rb edan. tapi karena dikatain almamaternya tidak bersahabat yaudah gue lepas itu kancing kesayangan dua-duanya buat dituker sama kancing STAN punya Agni dan kancing ITB punya Amri. ya. kancing persahabatan. agak menjijikan dan kayak anak SD di novel dan cerpen cerpen sih namanya. terus dikasih kancing Unair sama Mulvi yang gatau nemu dimana. tadinya mau langsung cus dijahit ke almamater, tapi tiba-tiba inget kalo sebutir kancing bisa menyeret gue ke neraka (dan kalo yang punya Ridho bahaya soalnya kemungkinan besar doanya diijabah) maka gue menghubungi anak Unair yang kali-kali aja kancingnya ilang. 

ternyata-ada-yang-punya-lalu-sedih-kancing-koleksi-berkurang-satu.

btw, dari pas nemu udah rusak. kaitan belakangnya udah ga ada. lupa bilang. h3h3.



daaaaan, ini hasil liburan tiga hari pas orang tua gue ke jogja. ramayana ballet prambanan sama taman lampion. kece abis kok. fotonya udah lama tapi baru dapet sekarang hehe 






ya, gue memang belum bisa mendefinisikan "rumah" itu apa. tapi yang jelas "rumah" itu bikin baper kalo lagi diluar "rumah". yang berat buat ditinggalin. iya. berat. dan kumpul kemaren kurang banyak orang. Liska, Syl, Abuy, dan banyaaaak lagi. masih sampe Jumat nih di Bogor, ayo meetup lagi dong. belom puas melepas rindunya. apa-apaan beberapa cuma say hi kurang dari semenit padahal kita gatau bisa ketemu lagi kapan. 

kadang kepikiran, kalian nyata atau cuma delusi belaka. kadang pas ketemu kita gatau mau ngomong apa. padahal rindunya udah bertumpuk-tumpuk ditimbun di perantauan. iya, kadang gitu. seringnya gitu. tapi balik lagi, untuk memberi kamu tidak perlu berharap bukan? when, you call people friends, there you go, treat those people as your friends. not strangers.

gatau lagi bisa ketemu kapan. sedih. brb baper. kalo baper terus kapan belajarnya. hahahahahaha.  

Tuesday, January 20, 2015

return

pernah pergi? lalu kembali lagi ke tempat yang sama, lalu tempat itu tidak sama lagi?

iya, itu yang gue rasain pas balik ke smansa tadi. ketemu mae, anak-anak its dan beberapa panitia jp. patek jadi idola ade kelas (yea yea), yang ketemu gue komen pertama adalah "tan lu kok tambah tembem?" "tan lu gendutan deh". salahkan asam metefanat yang membuat gue maag kronis lalu jadi terlampau sering makan. salahkan laporan praktikum yang membuat gue begadang. salahkan produsen biskuat cokelat yang jadi sering gue cemilin biar ga ngantuk. salahkan swalayan gading mas yang letaknya cuma tinggal ngesot lalu gue bisa beli biskuat cokelat. salahkan saja orang lain wkwk 

btw gue makin tinggi 2 cm. cuma 2 cm tapi itu menggenapkan. now i am 170 cms. yeay! 

pas balik ke sma, kok jadi gini ya. jadi bagus gitu terus agak agak pangling sama lingkungannya. penasaran cobain finger print lalu nama gue masih ada hahahaha. terus ngesot sedikit ke selot, bilang rindu sama bunda. ah bunda, tidak ada ibu kantin se-care bunda loh. ada sih, tukang ayam geprek yang fenomenal di geografi. kayaknya gue harus rekam ibunya lagi neriakin pesenan orang. aneh abis. 

ketemu azmi, tetangga kangen abis. dia yang kangen gue maksudnya, bukan gue yang kangen dia. ewh. obrolan produktif sore hari wkwk. ngomongin warung makan "laverpool" di deket danau yang hits banget. katanya tom yumnya enak cuma belom pernah nyoba hahaha. ketemu bewew. bicara banyak hal. probabilitas dan mimpi. ya, kenapa sih kalo di tempat yang ini obrolannya selalu ini. mimpi. mimpi. masa depan. mimpi. topik ini nih yang selalu bikin rindu. ketemu mae. sekarang mae ngomongnya "aku" bukan "mae". katanya doi udah gede, masa sampe ibu ibu masih dipanggil mae sih? padahal kata gue gapapa. ibu mae. kan lucu. imut imut gimanaaa gitu kayak yang di film get married wkwk

sosialisasi ugmnya ya gitu. seperti yang gue kira. tidak terlalu banyak yang minat ke jurusan gue sekarang. yaudah gapapa. adirogo jadi most valuable player di sosialisasi kali ini. dari mulai nyeritain harga es teh manis yang cuma seribu dan bisa refill, terus nyeritain sejarah jokowi (gue curiga di kehutanan ada matkul khusus biografi jokowi), sampe perjuangan doi masuk kehutanan ugm. patek jadi idola baru. ga ngerti lagi wkwk

terus apalagi ya

melihat beberapa hal yang ditinggalkan. agak sedih sih karena sedang dalam proses broken into pieces and you have to heal it with your own way. sedang mencari cara yang tepat untuk menyatukan kepingan yang pecah. ketika kalian tidak bisa memegang dan cuma bisa menyampaikan secara lisan. sulit memang. kadang berasa "gatel" sendiri cuma ya gue rasa wewenang sudah ada di tangan seseorang entah itu tepat atau tidak. ya, cuma bisa mengarahkan dan menyampaikan aspirasi entah didengar entah tidak. toh kita harus menganggap orang paling bodoh sekalipun sebagai manusia kan? sebagai kesatuan tubuh yang punya hati, akal, dan pikiran. oh ya, dan juga bergerak secara aktif. bukan mesin yang hanya bisa digerakkan. 

seperti yang sering dikatakan, pemimpin yang baik adalah yang memanusiakan manusia. membuat yang tidak berpikir menjadi tidak berpikir. yang membuat manusia menggunakan akal dan pikirannya. menjadi pemicu dan acuan yang baik. sulit. memang siapa yang bilang jadi pemimpin itu mudah?

lalu ya, ngomongin bedanya kuliah sama sma tuh ya beda. comrade-comrade lu sedang berjuang di jalannya masing-masing. dan lu semacam sendirian walaupun bareng-bareng. ga ada yang ngingetin belajar pas uas. individualis tapi ya kadang hidup emang kayak gitu. ga ada yang peduli lu bisa materi ini atau engga. ya, ketika kuliah lu memang sendirian. memperjuangkan mimpi-mimpi dan pengorbanan yang sudah dipertaruhkan di awal. sendirian. but  i'm pretty sure that you can handle it. it's not that difficult. and not that lonely anyway. 

dan pertanyaan penting hari ini, 

"do you enjoy your study?"

jawabannya. yes, i do. ya, gue suka jalan-jalan. ya, gue sudah berhasil menerima ini semua. ya, gue sudah bisa menikmati ini semua. ya, walaupun gue harus belajar jenis batuan sampe muntah-muntah, menahan baper pas wawancara penduduk melarat, belajar teori macem-macem, bikin laporan praktikum yang gakuku lagi pembahasannya harus kayak gimana. yes. i can deal with that. until now. hopefully for the whole time that i am going to spend with that. ikhlas. puas gue jalan-jalan ke klaten hujan-hujanan pake motor yang kalo lewat polisi tidur sedikit bunyi klotak-klotak. puas gue ngukur debit sungai aja harus membujuk anak-anak yang main di sungai buat pindah mainnya ke hilir. i can deal with that. walaupun agak mabok dan bikin beler dikit. 

btw sangat bahagia bisa menonton net.tv lagi hahahaha 

oh iya, yang paling dasdasdas hari ini adalah tulisan di pulpennya mae (atau sekarang namanya mu'minah). ga begitu hafal sih cuma kira kira kayak gini. 

be kind to everyone. everyone is fighting a battle you know nothing about. 

mengingatkan akan betapa kecil, sok tahu, dan gegabahnya manusia.    

anyway, biar seru kasih gambar-gambar dikit ya hehe

what describes my life for the last 5 months






change. something you (or I) worry the most but you also need it at the same time.
when you return, you may see things has changed but you know they still look the same in some ways.  
i don't know how to define it but good luck for facing every life-storms. and every change. 


welcome to reality that comes up with maturity.