Wednesday, August 19, 2015

ga ada judulnya

Halo
Lama tak berjumpa

Senang tadi hujan sebentar. Sebentar banget sih tapi udah seneng segitu juga hehe. Selama di Bogor males buka laptop karena selalu mengingatkan akan masa masa kuliah. Tadi sempet main hujan. Udah pake setelan tidur ala ala namun tetap saja main main alay di halaman. Padahal sebenernya agak bahaya sih. Hujan pertama setelah lama kekeringan itu bahaya soalnya bayangin aja langit yang banyak banget asapnya itu langsung diguyur hujan terus polutannya bercampur sama air hujan. Kena kulit, kadang kadang ada kan manusia kurang kerjaan yang sok buka mulut minum air hujan (kayak gue tadi) padahal kandungan air hujannya juga ga baik hehe. Udah ah w capek bahas bahas kuliah (padahal belom dapet hidrometeorologi).

Belom cerita lebaran ya? Intinya lebaran ini mengingatkan kalo gue sudah tua (predikat tante dengan tujuh keponakan). Sepupu gue masuk IPB uyeaaaah selamat sista yang selama ini cerita perjuangannya mirip mirip daku wkwk. Sepupu gue yang satu lagi sedang skripsi dan mau lulus S1 yeaaaay semangat kak kudoakan selalu. Sepupu gue yang lain lagi sudah jadi doktor waw kece sekali. Ada yang lagi magang kedokteran juga, ada yang baru pulang long trip korea, ada yang sakit tifus tapi tetap mudik ke Solo dan ngeyel gamau cek darah (ini gue), dan lain lain.

yang minta nonton kuda terus tapi apa daya gakuat nolaknya mesh banget 

yang cita-citanya jadi princess elsa


cari dimana lagi keluarga kayak gini



Pas ketemu bude-bude dan tante-tante masih aja dicubitin pipinya (sudah 19 tahun dan masih dicubitin pipinya, gue wanita macam apa). Kalo sepupu gue yang calon dokter pasti dimintain tolong cek tensi semua orang tiap pagi, gue dimintain tolong periksain batu akik. BATU AKIK. Sejujurnya gue bahkan gatau apa spesialnya batu akik dibanding batu yang lain. Yah gue tau itu batuan beku, beberapa metamorf lalu apa. LALU APA.

“Tan, kamu kalo ke Pacitan beliin Pakde batu akik ya yang bagus”
“Aku ga ngerti batu akik yang bagus itu kayak gimana”
“Kamu kuliah ngapain aja??”
“Kan geografi bukan geologi (?)”
“Tapi belajar batuan kan?”
“Ya tapi dosenku aja ga ada yang pake batu akik”
“Dosenmu ga gaul tuh”

Sesungguhnya tidak ada mata kuliah Telaah Batu Akik di Fakultas gue jadi gimana ya

Oh ya, di Bogor, main ke Sarmili (sarang agni manusia stan), pulang pulang teman agni meneriakkan pekik UI di kereta (ya gapapa udah biasa sama manusia yang begini). Bertemu ina manusia teman Ganesha Operation teman segala pembicaraan di angkot malem-malem balik les galau jurusan jaman itu wkwk. Main dengan shifa dan saza yang sekarang sudah di Farmasi UI. Ketemu dinna dan nancy kemudian selanjutnya yang akan diceritakan tentang pertemuan dengan dinna maupun nancy adalah memalukan dan aib jadi mungkin tidak akan diceritakan hehehehehehe. Ku punya botol "pung" (yang kalo tutupnya dibuka bunyi "pung") yang hits sekali di antara manusia selera humor rendah. Coba-coba bantu regen di smansa (kenapa ga pernah bisa jauh dari sini sih wkwk). Bertemu XXVI dan XXVII yang menurut gue cukup emesh dan cisi (17 agustus malem disamperin ke sempur padahal dari smansa ga ada yang tugas hahaha). Bertemu 2012 dan PPI angkatan lain di Sempur. Bertemu Sadewa tapi ga lengkap kurang desti pembawa baki pusaka tercinta (woy Sadewa sudah tiga tahun woooy). Ketemu manik yang tibatiba masuk FKM UI yang terkenal dengan Dinna Ayu beserta 32 lelakinya. Foto PPI dengan semua alumni Smansa yang bahkan udah punya anak wkwk gangerti lagi kenapa tibatiba bisa kayak gini.

2012 tidak full team namun yasudah

Sadewa tidak full team namun yasudah 

foto yang membuat Novan murka di perantauan


“Waaah kamu smansa?”
“Iya kang, Tania angkatan 2012 hehe”
“Ayo kita foto!!! Selfie dulu ya”
(lalu gue selfie dengan bapak-bapak dan ibu-ibu alumni SMA yang bahkan gue gatau namanya siapa)

Padahal doi udah punya anak yang udah SMA tapi gaul bgt hahahaha. Abis itu yang tua-tua malah lebih ambisius buat foto sama Bima Arya. Tugas gue cuma nemplok di pinggir, masuk frame, lalu mereka upload di instagram, path, facebook, BBM, line dan selanjutnya muka gue bertebaran di sosial media ibu ibu dan bapak bapak.

Yang paling mindblowing adalah ketemu temen sd sekaligus smp di toko buku kemudian “ditampar” tiga kali berturut-turut padahal kita udah ga ketemu bertahun-tahun. Sesungguhnya ga nyangka doi bisa semenampar ini hehe.

“A ya?”
“Iya, eh aduh bentar, lu temen SMP gue kan? Nah gue inget, Tania kan?”
“Hahahaha, inget ternyata. Eh lu baru lulus kan dari (menyebutkan sma kejuruan yang masa sekolahnya 4 tahun)?”
“Iya, gue kerja sekarang. Lu kapan gawe?” (tamparan pertama)
(merasa tidak produktif) “HAHAHAHA (tertawa gugup), 2,5 tahun lagi doain aja biar cepet”
“gue belum kuliah, belum ada rezeki. Gue kerja dulu lah ngumpulin uang, nanti insyaAllah tahun depan deh gue kuliah hehe” (tamparan kedua)
(malu kuliah pake uang orang tua namun asal asalan) “Wah, semangat bro! Pasti ada jalan hehe”
(membicarakan topik topik lainnya) (works, weather, college sampai akhirnya... mimpi)
“M sekarang jadi pilot loh”
“iya tan gue tahu, gue iri banget sama dia”
“lu pengen jadi pilot juga?”
“bukan gitu, masa lu ga iri sih. Dia tuh cita-cita dari SD pengen jadi pilot, pesawat-pesawat... hal hal kayak gitu deh. Sekarang, di umur yang sama dia udah nyampe mimpinya, nah kita.... kapan?”  (tamparan ketiga)
“memang... mimpi lu apa?”
“hahaha, justru itu tan gue gatau.  Yang gue tau, gue pengen S2 ke luar negeri, nikah sama bule, gitu deh keren kan. Nah, mimpi lu apa?”
“gue... jadi ga yakin sama mimpi sendiri. Achievable atau engga hehe. Jadi sekarang, gue gapunya mimpi. Sedih amat sih kita”
“kalo ketemu lagi kita harus punya mimpi ya”
“eh” (bingung karena ga ketemu empat tahun namun manusia ini tiba tiba menampar keras berkali kali dengan caranya sendiri)

Percakapan tersebut diakhiri dengan kalimat “kalo ketemu 2,5 tahun lagi, gue udah kerja sekaligus kece. Doain aja hehe”. Freak. Right person with right words and time. Kapan? Kapan bisa mencapai mimpi sendiri? Gue balik ke Jogja aja males, udah kebayang yang menunggu disana apa. Gue cuma harus komitmen sama mimpi gue sendiri aja susah banget. Udah dikasih jalan tapi tetep aja tidak dijalankan dengan baik. Gue maunya apa sih? Sering kesel sama diri sendiri tapi ga berubah. Sama aja. HAHAH. Kesel. Kayak apa ya, sangat amat sulit untuk keluar dari comfort zone tanpa jaring pengaman. Gue gasuka sendirian, apalagi di tempat yang asing untuk waktu yang lama. Padahal sudah tau persis “tidak ada perkembangan di zona nyaman namun di luar zona nyaman belum tentu berkembang”.

Tahu bedanya kata “balik” sama “pulang”?
Balik itu ke kosan .
Pulang itu ke rumah.

Itu sarkasme yang biasa gue omongin kalo udah pengen pulang banget dan jenuh hehe. Bukannya disana ga ada orang baik. Bukannya disana ga punya temen. Bukannya disana tidak menyenangkan. Bukan gitu. Buat gue, sulit jadi diri sendiri disana. Gimana ya, bukan berarti gue jadi orang lain disana tapi ya beda atmosfer saja hehehe. Gue sudah pulang, sudah di rumah, sudah nyaman. Gue rindu rasanya jadi anak-anak. Gue berantem sama ade gue, gue makan masakan ibu gue, gue nonton motogp bareng ayah gue, those precious moments that can’t be replaced by anything. Gue kangen langit-langit kamar gue yang kalo lampunya dimatiin sticker fosfor bintangnya nyala. Gue kangen bantal guling gue yang menampung literan air mata entah karena apa. Gue kangen temen-temen gue yang sampis. Yang kalo diajak serius mau tapi ketawa tiba-tiba juga oke terus lanjut serius lagi. Gue kangen ritme kerja seperti ini dimana semua orang sadar akan tanggung jawabnya. Kalo ada yang lupa dan diingetin ya ngerti. Dimana lu ga perlu bilang tapi orang-orang paham. Dimana semua orang semacam punya style kerja sendiri-sendiri tapi anehnya lu paham, lu mengerti, dan lu nyaman tenteram aja kerja sama mereka.

Dunia ternyata luas ya. Manusia juga banyak. Ga semua orang paham kamu tapi kamu harus paham semua orang. Mungkin itu cocok buat sekarang. Sulit untuk pergi ketika tahu akan lebih sulit untuk bertahan. Tapi balik lagi ke tadi, tidak ada perkembangan di zona nyaman namun di luar zona nyaman belum tentu berkembang. Selalu terasa berat bukan untuk bergerak?

Oh ya, buat kalian yang sudah yakin dan bahkan sudah mulai mencapai target hidupnya, disini benar-benar iri loh hehe. Malam.     

No comments:

Post a Comment